Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Aku dan Keluarga’ Category

Cerita LAMA (banget)

Bulan April 2009 lalu, rencananya, aku dan my hubby mo ke Carribean. Ada undangan dari kantornya untuk ngehadiri acara penerimaan award dalam rangka prestasinya yang mengagumkan. *lebay*.

Tapi, yang ada, karena misunderstanding dalam pengurusan visa, kami malah ‘nyangkut’ di Paris. Jadi gini loh. Saint Martinee di Carribean itu adalah daerah bekas jajahan Prancis. Dan selaen itu, penerbangan ke Saint Martinee itu transit dulu di Paris. That’s why, kami ngurus visa di kedubes Prancis yang di Jakarta. Mereka okeh2 aja. Ga ada penerangan apapun.

Singkat cerita, setelah terbang 2 jam Jkt-Kuala Lumpur. Dan 15 jam Kuala Lumpur-Paris. Kami dikasih tau para petugas di bandara Orly, Paris. Kalo kami mau ke Saint Martinee di Carribean, kami harus punya visa yg beda lagi (yg tetap dikeluarin oleh kedubes Prancis di negara bersangkutan). Alamak.

Jadilah kami stuck di Paris yang lagi musim semi. Bahasa dia : printemp (baca prangtang). Dengan koper yang cuma berisi baju2 untuk ke negara tropis. Bawa baju2 kemeja dan kaos aja. My hubby malah bawa beberapa celana pendek untuk ke pantai. Dan aku bawa 3 pasang sendal berhak tinggi yg matching sama gaun2 untuk acara dinner. Halah. Di udara sedingin di Paris, mana bisa pake celana pendek, baju kaos, dan sandal!  Semua orang pake jaket tebel, kaos kaki atau stocking dan sepatu tertutup.

So, first thing first yang mesti kami kerjain begitu kami sadar kalo kami stuck di Paris sampe tiba hari yg tertera di tiket buat pulang ke Jakarta itu yaaa.. nyari shopping mall buat beli jaket buat aku. Dapet. Tapi mahal bo’. Secara kurs rupiah sama euro itu yaah .. gimana gitu. Ya sudahlah. Gimana lagi. Harus beli. Ketimbang menggigil kedinginan.

Setelah itu, baru kami jalan2. Empat hari jalan2 di kota Paris. Aiiih … asik banget. Kapan lagi. Ya ga sih. Pikir2 .. untung ada masalah visa. Kalo ga, kami cuma dapet jemur2 di pantai Karibia. Ah pantai. Di Indonesia juga banyak!  😛

My hubby jadi guide aku selama di sana. Dia ngajak aku ke Notre Dame. Gedung yang luar biasa gede. Dan rumit bentuk bangunannya. Tapi indah.

Trus, kami ke menara Eiffel. Rangkaian besi yang indah. Semuanya keliatan detail dan perfect. Naek kapal cruise dari pelabuhan di deket Eiffel. Menyusuri sungai Seine. Liat kanan kiri penuh dengan bangunan2 klasik yang indah.

Ke Champs Elisee (baca : song delizee).

Ke Arc de Triomph.

Ke Lido. Nonton operet. Bagus walopun kostum penarinya aneh.  😀

Ke istananya Napoleon Bonaparte. Rada di luar kota dikit. Bukan di Paris lagi. Tapi udah di Versailles (baca: versaye). Istana yang indah dan megah. Luaaas .. bener. Cape ngelilinginya. Sayang waktu kita kita ke sana, ada beberapa bagian yang direnovasi. Jadi, kita jalan2 di tamannya aja. Tamannya juga luaaas .. banget. Si Napoleon sama istrinya Marie Antoinette pasti jalan2nya sambil berkuda. Makanya mereka bikin seluas itu. Kalo jalan kaki kaya kita mah .. whuaduuh … cape deeeh …

Ke Musee du Louvre. Mo ngeliat lukisan si Monalisa yang ngetop itu. Rame dan berjubel. And I bet, mereka juga sama blank-nya dengan aku. Ga ngerti di mana letak istimewanya lukisan itu dibanding ribuan lukisan lain di museum itu.

Dan kesana kemari naek kereta bawah tanah alias Metro.

Itu cerita asiknya. *oya, poto-potonya ada di facebook. harus double upload di sini juga kah?*

Yang ga asiknya ada juga. Sisi negatif dari Paris. Banyak copet, gelandangan, pengemis dan berbagai orang ga ramah dan cenderung menakutkan.

Banyak pengemis yg nanya, “Speaking English?” dan langsung nyodorin kertas tulisan ‘Ladies and Gentleman .. bla.. bla… bla…’ . Yang intinya adalah dia mo minta duit. Jadi, kalo ditanya “Speaking English?” sama orang yang mencurigakan, jangan dijawab. Geleng2 aja. Ga usah ngomong. Selaen itu, yang bikin takut itu .. pedagang souvenir asongannya. Secara mereka adalah dari kaum ras Afrika. Otomatis badan mereka gede2 dengan kulit warna item seitem2nya. Cara mereka nawarin dagangan juga jauh dari ramah. Dan aku secara refleks, jadi lebih sering megang tas kuat2 ketimbang tertarik mo liat2 dagangannya.

Blom lagi susahnya nyari petunjuk arah di Paris. Terlalu banyak persimpangan. Sementara bentuk gedungnya nyaris2 mirip. Semua berwarna natural. Coklat krem atau abu-abu. Ga ada yang dicat. Jadi ga ada sesuatu buat dijadiin penanda jalan. Dan jangan harap bisa nanya ke polisi. Karna polisi bakal cuma nggeleng tanpa senyum sedikitpun. Mungkin bahasa Inggris mereka juga terbatas . *Atau memang males nolong*

Trus, yang juga ngeganggu itu adalah .. bau pesing dimana-mana. Di taman kota, disudut-sudut  gedung, di mana-mana deh pokoknya. Itu adalah hasil karya para homeless alias gelandangan yang seharian cuma duduk di bangku taman sambil bawa-bawa karung-karung yang berisi harta bendanya. Dan dengan seenaknya pipis di sembarang tempat.

Sebenernya banyak bangku-bangku di taman atau di pinggir-pinggir jalan. Sayangnya, males banget mau dudukin bangku-bangku itu. Soalnya, banyak kotoran burung merpati. Dan kalo ga waspada, kotoran itu bisa jatuh di atas kepala kita yang sedang jalan di bawah barisan pohon itu. Waaah…. padahal kalo di pilem-pilem Hollywood, kayanya asik banget. Indah banget suasananya. Ngasih makan burung merpati yang jinak-jinak. Eh .. kenyataannya, dimana-mana banyak kotoran burung. Di pohon tempat si burung nangkring, di bangku2 di bawah pohon itu, bahkan di trotoar sepanjang jalan kota juga. Kotor dan rada menjijikkan. *kalo di sini, udah jadi burung dara goreng tuh si merpati segede ayam kampung gitu … *

But … anyway busway …. bener kata orang. Paris memang mengagumkan. Walopun musim semi-nya aja bisa bikin aku menggigil kedinginan, tapi .. tetep .. I love Paris.

Paris, Je t’aime ….  🙂

Read Full Post »

Hari ini. Kami nambah umur. Jadi 30 something .. (don’t ask that  exact ‘something’ number, please). 

Aku ga sendirian bertambah umur setahun. Ada yg senasib dg aku. Ais, keponakanku. Anak sepupu jauhku. Tapi, aku dan ponakanku udah jadi temen maen sejak kecil. Sampe sekarang.

Setiap tanggal 11 Des, udah jadi tradisi bagi kami untuk saling ngucap ‘Slamat Ultah’. Oh, well, tahun ini aku ga precisely ngucap itu. Aku tadi subuh kirim dia sms “Slamat tambah tuwa. Dan selamat menempuh krisis paruh baya”.

Setelah saling ucap via sms dan nelepon, Ais akan nerusin .. impas ya. ga pake kado. Dan aku akan ngusulin berbagai macam usul yg pasti akan ditolaknya. 

Tahun kemaren aku usul untuk saling traktirin. Tapi dia, karena secara silsilah – statusnya lebih rendah (keponakan), dia yang mestinya nraktir aku makanan yg lebih mahal. Pagi ini aku usul, peraturan ‘impas’ itu harus diubah. Dimulai tahun ini. Tahun ini Ais yg kasih aku kado. Dan tahun depan, aku belom tentu kasih dia kado. 😉

Aku sering bilang kalo aku bisa baca pikirannya. Secara kami ini adalah ‘kembar’. Tapi, Ais sambil cekakakan sering bilang kalo itu adalah lebih ke suara isi hatiku ketimbang isi pikirannya.

Sifat kami mirip. Tapi, karna aku lahir pagi dan dia menjelang maghrib, maka dosis sifat itu jadinya lebih banyak di Ais. Contoh : aku pemarah. Tapi dia lebih pemarah, cenderung meledak2. Untuk urusan hantu2, aku penakut. Tapi dia lebih penakut, cenderung paranoid norak. Aku ga terlalu suka nonton tipi. Dia lebih lagi, nyaris ga pernah sama sekali nonton tipi. Apalagi ya. Banyak lah.

Tapi di keluarga kami, bukan cuma kami berdua yang ulang tahun barengan. Ada lagi. And this could be freak. Totally freak. 

– Ulang tahun Adro, anak sulungku, sama dengan ulang tahun Mamanya Ais yang aku panggil Yuk Yati.

– Ulang tahun Diero, anak bungsuku, sama dengan ulang tahun anak sulung Ais, si Arifin.

– Ulang tahun my hubby sama dengan ulang tahun anak kedua Ais, si Nada.

Jadi, istilah impas bae ye .. yang sering didengungkan Ais setiap salah seorang dari anggota keluarga kami ulang tahun memang ada benernya ….

Ah, sudah ah. Kepanjangan. Tadi aku cuma mau nulis :

crop-tuti1  

       Happy b’day to us ….     

Read Full Post »

EXOTIQUE

Waktu minggu2 kemaren aku dateng ke rumah ayukku yang di Bandung, aku ditunjukkin poto yang selama ini belom pernah aku liat. 

betiga-jadul-1

Yang mana aku ?? Yaaa … Yang paling kecil. Yang pake sepatu boot plastik. 😉 Gempal. Item rata. Dari ujung jidat sampe ke betis2. wahahaha … 

Eh, ada satu poto lagi.

berempat-jadul1

Apakah aku jadi lebih putih ? Ga juga sih. Kayanya itu lampu studionya aja yg terlalu terang. Makanya jadi keliatannya aku lebih putih ketimbang ke-3 ayuk2ku. Padahal justru mereka putih2 dan aku sendiri yang item. Dari dulu. Sampe sekarang. 🙂

Ga pa pa sih .. paling item. Yang penting …. sekarang … di antara mereka, akulah yang paling muda !! wahahaha … husss …

Read Full Post »

What I MISS Most

Lebaran sebentar lagi. Banyak yang udah persiapan mo mudik. Kami tahun ini ga mudik kemana2. Ga ke Bukittinggi – kampung my hubby. Ga juga ke Palembang – my hometown. Ga. Kami di sini aja tahun ini. Di Cikarang.

Apa yang aku inget tiap lebaran, tentu aja masakan alm umak. Ketupat, opor, ayam kecap, rendang, sambel buncis. Ahh .. sedepnya. Dan seakan itu belom cukup merepotkan, Umak juga bikin makanan2 jadul ; engkak, lepat lapit, bolu kojo, dll.

Enak ya punya ibu yang pinter masak. Pasti anaknya terkenang terus walopun sang ibu udah tiada. Kaya umak tuh. Heran. Masak apapun enak. Walopun cuma masakan sederhana kaya acar wortel timun. Wah. Enak. Banget.

Tapi, memang udah sewajarnya kalo seorang anak kangen dengan masakan ibunya. Aku ga kebayang. Belasan tahun yang akan datang akan ada kejadian kaya gini ..

(Kriiiing ….. dering telepon).

“Assalammualaikum .. Mah, lagi ngapain ..”

“Lagi nge-cek email, nak. Biasalah. Email dari temen2 milis Mamah nih. Sehari download kan suka ratusan email.”

“Mah. Adro sama Diero kangen nih sama masakan yang suka Mamah delivery.”

(akupun terharu. Terdiam sejenak)

“Nak, bukannya Pizza Hut itu world-wide company ? Pasti di sana juga ada. Coba aja telepon, minta delivery.”

“Udah, Mah. Tapi tetep ga se-enak kalo Mamah yang delivery.”

(tambah terharu)

“Ya udah, nak. Bentar lagi kan lebaran. Kalian mudik ya. Nanti Mamah pesenin Pizza dengan toping Meat Lover kesukaan kalian. Pasti enak.”

“Iya, Mah. Love you. Bye. Assalammualaikum ..”

Gubraaak ….. Gilaaa … !! Gawat kalo beneran ada kejadian gitu. Jangan sampelah.

** ayoo .. bulatkan tekadmu untuk belajar masak yang sedep .. ! **

Meanwhile, aku mo ucap sebait doa untuk ibuku yang masakannya tersedap sedunia ..

Tuhan … tolong bahagiakan umak dimanapun dia berada sekarang. Tolong jadikan aku seperti dia, seorang ibu yang baik, yang pinter masakin masakan kesenengan anak2nya. Dan Tuhan .., tolong sampaikan ke beliau .. I miss her. I do. I really do.

Read Full Post »

Those DREAMs

Barusan tadi baca blognya Wiwik. Speechless. Neneknya sudah berpulang.

Aku inget dulu, tahun 2001, waktu ibuku (aku panggil beliau Umak), meninggal dunia. Sedihnya.

Tiga bulan sebelum umak meninggal aku mimpi. Ada dokter yang bilang ke aku kalo umurku tinggal 3 bulan lagi. Bangun tidur aku panik. Aku ceritain ke my hubby. Dan siangnya aku diajak ke rumah sakit buat cek sana cek sini. Ternyata memang ada semacem fibroid / kelenjar yang secara awam bisa digolongin sebagai tumor jinak di badanku. Akupun nurut aja begitu disuruh operasi sama sang dokter. I survived.

Ntah sebulan atau dua bulan dari itu, aku diajak temenku rafting. Arung jeram di sungai Citarik, Sukabumi. Dan perahu yang kutumpangi sukses kebalik. Kami jatuh dan hanyut di sungai beraliran deras. Aku sempet tenggelam dan posisiku pas timbul dari sungai bener2 ga nyaman, yaitu di dalem perahu karet yang kebalik itu, jadi ga ada yang ngeliat aku dan aku juga ga bisa ngapa2in, ga bisa teriak minta tolong. Dan akupun mikir, well, maybe inilah maksud mimpiku. This is the end of my journey. Tapi ternyata belom. Tim SAR berhasil nyelamatin semua peserta rafting. Aku masih idup.

Dan tiga bulan dari mimpiku, nothing was happened to me. Ternyata yang meninggal dunia adalah umak. Duh.

Aku down. Tiap abis sholat aku berusaha baca surat Yassin buat beliau. Tapi yang ada aku cuma sesenggukan tanpa bisa nyelesaiin doa aku. Akhirnya aku baca doa pendek. Al-Fatihah buat beliau.

Sekitar empat bulan dari itu aku mimpi umak lagi. Ceritanya aku dan beliau lagi pulang dari sholat di mesjid deket rumah. Dan sampelah kami di depan rumah kami (yang di Palembang). Tapi umak jalan terus. Terus ke halaman samping rumah. Sambil pegang tanganku. Aku diem. Bingung antara mau ikut atau mau masuk rumah. Umak ngajak,

“Ayo Yus. Ikut umak. Jangan takut. Ga sakit. Ayo”

Aku tambah bingung tapi kubiarin tangan beliau narik tanganku. Sampe tanganku yang satu lagi ditarik oleh seorang bapak2 berkopiah haji. Si bapak2 itu bilang ke aku,

“Tunggu. Ini belum waktunya buat kamu. Mati itu ga bisa dipercepat dan ga bisa diperlambat.”

Aku bangun. Antara bingung dan takut.

Ga lama setelah itu. Aku mimpi lagi. Mungkin sebulan atau dua bulan setelah itu. Kali ini aku mimpi sedang berdiri di tengah lapangan berumput hijau yang luaaaaas banget. Berdiri dengan umak. Umak megang tanganku. Senyum. Dan bilang,

“Yus, umak pamit ye. Sudah waktunya umak pergi.”

Dan badan umak mendadak ringan dan ringan. Umak dan beberapa orang lainnya tiba2 melayang ke atas. Tanganku masih digenggemnya. Tapi kami tambah lama tambah menjauh. Aku liat ke atas. Langit di atas dipenuhi warna yang indah. Kaya kembang api warna warni. Indah banget. Sulit nggambarinnya. Aku pertahanin genggeman tanganku dengan umak. Sambil manggil2.

“Umak … ! Jangan pergiii … Jangan pergiiii …”

Umak cuma senyum. Dan badannya tambah ringan. Melayang. Baju putih halusnya indah banget. Melambai halus seiring meringannya badannya melayang ke langit yang indah. Aku teriak lagi. Lebih kenceng,

“Umaaak … !! Jangan pergiiiii … ”

Dan genggaman tangan kami lepas. Ninggalin aku yang masih teriak2 sambil nangis. Sampe aku bangun. Dibangunin my hubby yang mukanya keliatan shock abis.

Sampe sekarangpun aku sekali2 mimpiin umak. Kebanyakan kami cuma berdiri. Saling pandang tapi ga saling bicara. Kebanyakan kami cuma memandang sedih satu sama lain. Dan bangun dari tidur aku akan berdoa,

Umak, semoga umak bahagia di tempat umak sekarang. Di tempat langit yang indah itu. Seindah warna warni ribuan kembang api itu …

Read Full Post »