Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Aku dan Sahabat’ Category

Another scan of poto jadul. Ini jaman2 waktu kecik dulu. Raso2nyo kelas 2 SD. SD Taman Siswa – Taman Muda 3, Sungai Gerong. Seinget aku, ini lagi pegi natalan ke rumah guru kami yang ngerayoinnyo : Bu Darmi. Aku ke situ samo Cicik. Yang moto ini bu Darmi. Makasih, Bu. Btw, Ibu di mano ye sekarang … ??

 

samo-cicik-dll

Gaya rambut aku adalah gaya yang paling trend pada masa itu : gaya ‘ledi dai’. Tau kan Ledi Dai ? Ituuu … bininyo Pangeran Charles yang cantik jelita ituuu …

Oh, balik ke Cicik lagi. Sesuai dengan namonyo, bodinyo kecik muntil. Dio tu tipe yang jauh nian dari feminin. Dan ternyata kepremanannyo menurun ke anak bungsunyo : Lulu. 😉  ..  *dak pa po, Lu. lanjakke bae. mama kau dulu jugo samo bae !* ..

Cicik ini diperebutke kalo lagi bebagi tim kasti. Soalnyo badan keciknyo tu ajaib nian, melintir2, kalo nak di-cas. Dak pernah keno. Tapi kalo nge-cas uong.. ya cacaam .. sakitnyo bukan maen ! Bedebig .. !

Waktu reuni di Bandung kami ketemu lagi. Cerito2 kisah2 lamo. Aiii .. serunyo. Dak lupo bepoto sambil pasang senyum jaim. 

 

img_3655

Advertisements

Read Full Post »

Barusan chatting sama temenku, si Okta. Nginget jaman2 masa kecil kami, yang sangat2 berada di .. jaman jahiliyah. Ga tau ya. Jaman kami kecil dulu itu, sesama temen cewe itu kompaknya bukan maen. Akrabnya bukan maen. Tapi kalo ke anak2 cowo … beu … galaknya bukan maen !

Kami yang temenan sama anak cowo, biasanya pasti langsung musuhan cuma gara2 diatur duduknya sebangku sama si anak cowo yang bersangkutan. Nasib aku baek. Dari kelas 1 sampe kelas 6 cawu 1, selalu sebangku dengan cewe. Eeeh… begitu cawu 2, diatur duduknya sebangku sama anak yang namanya Sahidi.

Tiap hari aku coret meja kami pake kapur tulis. Jadi dia tau ‘bates wilayah’ aku. Kalo sampe tangannya ngelewatin bates itu, penggarisku langsung aku ‘pletak’ ke meja dengan pedas.

Yaaah .. Sahidi yang malang. 🙂 . Dia anak pendiem. Pasti dia ga ngerti, apa salah dia sampe aku segalak itu. Jangankan dia. Aku juga sekarang ga abis pikir. Apa perlunya sih, sampe segitu2 banget.

Atau temenku si Birlami yang pernah pas lagi jengkel, nancepin pensil yg bisa direfill ke pinggang si Endang sampe isi pensil itu patah. Kata si Birlami waktu ketemu aku pas lebaran lalu .. jangan2 isi pensilnya masuk ke pinggang si Endang. Waduh. Itu juga gara2 duduk sebangku.

Tapi, si Okta, lebih parah lagi. Karena ‘kasus’nya udah dimulai dari kelas 5.

Sebangku sama Iwan. Secara otomatis mereka musuhan. Walopun tadinya ga ada masalah apa2. Dan yg lebih kasihan lagi, si Iwan dimusuhi semua temen2 Okta. Termasuk aku. Musuhan juga sama Iwan. Just for the sake of our friendship. Tanpa nanya kenapa harus musuhan. Atau mestinya malah nasehatin biar ga musuhan.

Tadi aku dan Okta chatting. Dan kami sadar, kami udah jahat banget sama temen SD kami yg sempet kami musuhin. Oh, well, ga ada jalan laen. Kami harus minta maap. 

Akhirnya, singkat cerita, aku telepon si Iwan. Yang sempet berantem parah dengan rombongan kami, cewe2, waktu kelas 6. Sialnya, aku yg kena tabokannya. Dan yak, sejak itu kami saling buang muka kalo ketemu. Sampe tamat SD. Dan ga pernah ketemu lagi sejak itu.

I realize that I told him the unnecessary things that might hurted him. So, I apologize. Biar gimanapun, we’re friend. If, we couldn’t be friend at that time, we can be friend from now on.  😉

Read Full Post »

Sabtu, 18 Oktober kmaren, aku dateng ke acara reuni warga Sungai Gerong yang diadain di Bandung. Datengnya rame2. Aku ngajak my hubby dan anak2ku. Trus, bareng juga sama sodara2 kandungku dan keluarganya ; ayuk Chairaty (kami manggilnya cuma ‘ayuk’), Yuk Bai dan Kak Syah. Soalnya, kebetulan, kami emang lagi pada ngumpul lebaranan di rumah ayuk di Buah Batu, Bandung.

Yang dateng ke acara lebih banyak temen2nya ayuk2 dan kakakku – yang terus terang aja – aku ga kenal mereka. Sementara, yang angkatan aku cuma empat orang. Itupun karena kami sebelumnya udah janjian pada mau dateng ke acara.

Jadi, begitulah. Aku ktemu lagi dengan temen2 kecilku dulu. Si Cicik, Ully, dan Windhy. Bener2 reuni yang menguras air mata. Bukan karena kami adalah orang2 sensitif yang gampang nangis. Tapi karena kami nginget2 kejadian konyol dan tolol di masa lalu dan ketawa kebahak2 sampe keluar air mata.

Untung, kami udah dari awal berinisiatif ngobrol di samping gedung. Jadi, walopun kami ngakak2 sampe pipi rasanya mo kram gitu, ga sampe ngeganggu acara reuni yang sesungguhnya. Kami ngikutin acara dengan cara ngeliatin ke dalem gedung via jendela kaca. Sambil sesekali komentar .. waduh .. poto tahun berapo tuh, potonyo bae masih item putih .. ! Atau .. eh .. itu bukannyo yang dulu gagah. kok sekarang jadi botak mak itu ! Hehehe.. ya iyalah .. namanya juga reuni. Everyone’s getting older. And we’re talking about past.

Ah .. senengnya .. ketemu some of my best friends lagi. Hope, I’ll meet all of my best friends again in one fine day ..

ini versi tampang kemayunya. Aslinya sih, ketawa ngakaknya sampe membahana di sepanjang koridor teras gedung pertemuan !

Read Full Post »

Sahabat SEJATI

Ngomongin soal temen memang menyenangkan. Se-enggak2nya buat aku. Temenku banyak. Dan semua menyenangkan.

Hari Sabtu aku dateng ke acara buka puasa bersamanya milis temen2 se-SDku. Aku kira banyak yang dateng. Ternyata cuma Pria (kakak kelas, 1 th di atas), Eko (adek kelas, 1 th di bawah), sama Donny (temen seangkatan). Ngobrol ngalor ngidul mengenang masa kecil. Seneng sih. Cuma, terus terang, otakku jadi berpikir dengan sangat keras, nyoba buat nginget2 tampang2 temen2 jaman SD dulu. Ga gampang ternyata buat nginget tampang2 temen dan tetangga2 masa kecil.

Di luar dugaan, my hubby lebih riang gembira ketimbang aku. Aku kira tadi dia bakalan bingung ngobrolin tentang Sungai Gerong, tempat dia ga pernah tinggal di situ. Eh, ternyata dia yang lebih heboh. Saking hebohnya, aku jadi lupa minta tolong dia buat moto2. Jadi yaaah … ga pake poto bersama deh.

Trus, hari Senin – Selasa kemaren, aku sama anak2ku ngikut my hubby yang mo meeting di Bandung. Dan kesempetan itu ga aku sia2in buat ktemu temen2ku yang di Bandung. Ada dua. Temen SD sama temen SMA.

Temen SDku, si Ani’, aku temui di kantornya. Ya ga bisa lama2 lah. Kan dia kerja. Kami cuma ngobrol di ruang meeting. Trus, poto2 bentar.

Temen SMAku, si Paula, dateng siang2. Kami ngobrol sampe menjelang sore. Truuus, poto2 lagiii … 🙂


Read Full Post »

RUMPI Day

Aku dah pernah cerita tentang temen2ku. Dari jaman blom sekolah sampe sekarang.

Kalo yang sekarang, aku lebih sering ketemu dan rumpi2 dengan Ais, Tuti, Ros, Dewi, dan Neni. Hari Sabtu kemaren, kami ngumpul2 lagi. Kali ini di rumahnya Tuti. Dalam rangka selamatan pindah ke rumah barunya yang di daerah BSD, sekalian juga selamatan anak pertamanya yang baru lahir.

Seneng ya. Ketemu dengan temen2 deket begitu. Jadi inget awal mula kenapa kami akrab. Sederhana. Cuma karena kami sama2 perantauan dari Palembang.

Ceritanya, begitu tamat dari Unsri, awal th ’98, aku nyoba2 nyari kerja di Jakarta. Aku numpang nginep di rumah ayuknya Neni di Pamulang. Begitu aku dapet kerjaan, aku kos di daerah Pancoran. Trus, tau2 si Dewi dan temen akrabnya, si Ros, nongol di kos2an aku. Ternyata Ros berhasil ngebujuk Dewi untuk ninggalin Palembang dan nyari kerja di Jakarta. Mereka tinggal di kos2an Ros yang di daerah Rawamangun.

Ternyata lagi, kebeneran, kos2an Ros itu deket dengan kos2an ayuk Tuti. Akhirnya, kami juga ngomporin Tuti untuk nyari kerja di Jakarta. Tutipun ke Jakarta. Tinggal di kos2an ayuknya yang di Rawamangun.

Sementara mereka masih pada single alias masih pada hobi gonta ganti pacar, aku waktu itu udah nikah dan ngontrak rumah petak di daerah Pancoran. My hubby waktu itu sering banget tugas luar ke sana sini selama berminggu2. Awalnya, aku yang ngundang temen2 ku untuk ngumpul dan nginep kalo aku lagi jablay. Tapi, lama2, temen2ku yang ga sabaran nunggu jadwal my hubby dinas luar lagi biar bisa ngumpul lagi di rumahku. Dasar. Bisa2nya mereka bersenang2 di atas ke-jablay-an orang laen.

Trus, aku ketemu Ais di acara keluarga kami. Akhirnya Aispun nggabung tiap kami ngumpul. Neni juga. Itulah anggota tetap peserta acara rumpi tiap hari Jum’at sore sampe hari Senin pagi, pas my hubby lagi ga di rumah.

Biasanya sih, Sabtu atau Minggunya kami ngelayap ke pasar Tanah Abang. Belanja2 perlengkapan rumah. Secara si Ros dengan memorinya yang luar biasa, jadi andalan kami selama kami nyelip2 di los2 pasar yang bagi kami berbentuk labirin yang menyesatkan. Tapi, selama kami ngikutin si Ros, kami yakin bisa keluar dengan selamat, ga pingsan karena kekurangan oksigen. Oh ya, dulu pasar Tanah Abang masih berupa pasar tradisional yang sumpek dan pengap. Ga berbentuk a comfy mall kaya sekarang.

Week-end laennya, kami bakal masak masakan Palembang dengan ngandalin Neni, Dewi dan Tuti yang pinter masak. Bikin pempek atau martabak tambi.

What a nice old days with my old-buddies ..

And then, I moved. Begitu aku balik, temen2ku satu persatu nikah. Kami mulai sibuk dengan urusan keluarga masing2. Semakin jaranglah kami ngumpul2 lagi. Lagian, rumah kami juga sekarang jauh2. Aku di Cikarang. Neni dan Ros di Bekasi. Tuti di Serpong. Dewi di Cibubur. Dan Ais di Depok.

Aduh, senengnya kemaren bisa ngumpul2 lagi. Eh, tapi, kemaren Neni ga bisa dateng. Jadi ga ikutan poto2. Hm .. ga sabar nih nunggu next ngumpul. Ehhmm kapan ya next nya ? Desember ?? Acara selamatan pindah ke rumah baru Ais di Depok ? Hmmm …

Kata my hubby sambil moto kami : “Berpoto di usia senja” …

(whuaaaa hyaaa’ .. dezziiingg … !!)

Read Full Post »

OKTA, sohibku

Kemaren pagi aku surprise banget. Temen lamaku, si Okta, nelepon dari rumahnya di Seattle. Mulailah nostalgia2 lama mengalir. Lama juga kami ngobrol. Begitu dia selesai nelepon, aku masih cengengesan ngeinget2 jaman kecil dulu. Sampe malem, pas anak2ku udah pada tidur, dan my hubby nelepon asked me what I was doing. Aku cuma jawab lagi ngelamun, ngelamunin jaman masih SD waktu tinggal di Sungai Gerong.

Seinget aku, temenku maen itu ada banyak. Dan semua ada spesialisasi tempat maen masing2. Kalo aku lagi maen sama Desi dan Ida (anaknya Bik Mas), kami pasti pergi ke mesjid dan maen di terasnya. Kalo aku lagi sama Iya’ dan Lina (anaknya Pak Sa’om), aku pasti maen masak2an di halaman samping rumahku. Ngambil daun2 dan bunga2 di halaman rumah. Trus metik daun mangkok2 di depan rumah Mia, tetangga depan rumahku. Ngiris2nya pake piso cutter beneran. Nah, kalo aku lagi sama Ani’, Wiwin, Birlami, Windy, Cicik, Dian kami paling2 maen di kamarnya aja. Ngobrol2, baca2 buku, atau bikin pe-er bareng. Tapi kalo aku lagi maen ke rumah Debbi atau Pipit, kami pasti maen di got.

Naaah … kalo dengan si Okta itu beda sendiri. Dia bener2 my soulmate dalam permainan yang kami suka. Maen panjat2 pohon atau nyabut dan mbakar singkong yang ditanem ortu kami di halaman belakang rumah kami masing2.

Oh, btw, nama Okta itu Oktarina. Di rumahnya dia dipanggil Rina. Kami berdua waktu kecil sama2 ga bisa ngomong huruf ‘R’. Dia gampang manggil aku. Iyus. Nah, aku susah banget manggil namanya. Rrrrina. Akhirnya, aku yang masih TK, ngubah panggilannya jadi Okta. Sejak itu, semua temen2 ikutan manggilnya Okta.

Aku inget, di samping rumah Okta ada pohon jambu Jakarta (jambu biji yang daging buahnya merah). Di situlah biasanya kami nangkring. Pohon jambu itu tinggiiii banget. Ngelebihi tinggi genteng rumah si Okta. Nah, siang2 hari itu kami lagi manjat. Dan Okta pengen manjat sampe dahan tertinggi. Aku males ngikutin dia. Aku cuma maen di bawah aja. Tau2 … gedebammm … Aku kaget bukan maen. Okta jatuh !

Aku panggil2. Okta ! Okta ! Mulutnya gerak2. Tapi ga keluar suara sedikitpun. Aku panik. Panik banget. Pikirku, Okta mati ! Aku langsung gedor2 pintu rumahnya. Manggil kakak2 dan ayuk2nya yang langsung njerit2 kaget sambil mbopong Okta masuk ke rumah.

Semua fokus ke Okta. Sampe pada lupa kalo ada aku di situ. Aku mundur perlahan2. Trus, setelah agak jauh, aku balik kanan dan lari pulang ke rumahku. Pikiranku kacau. Yang ada cuma Okta mati – Okta matiOkta mati – Okta mati.

Pergi sekolah besok paginya aku masih sedih. Tapi, ternyata, begitu aku sampe, si Okta sudah ada di dalem kelas sambil cengengesan seperti biasa. Ya ampun. Senengnya aku. Okta ga jadi mati. 🙂

Tapi abis itu aku lupa, apa dia kapok atau ga manjat sampe dahan yg lebih tinggi dari genteng itu. Yang jelas, aku sama Okta tetep suka manjat2 pohon di rumahnya dan rumahku.

Ada satu lagi yang aku inget dari sohibku itu. Kelas tiga SD, kami masuk siang. Pas jam istirahat, selagi panas2 terik, Okta ngeluarin bengkoang yang gede dari tasnya. Kami mengerumuni bengkoang itu. Keliatannya seger. Tapi, gimana cara ngupasnya ? Akhirnya diputusin kalo ngupasnya pake .. gigi ! weheheheh.. Trus, gimana cara motongnya ? Diputusin jg, kalo kami bisa gantian nggigit bengkoang itu. Tapi, dasar bocah. Tetep pada mau, Tetep berebut. Ga peduli kesannya jorok begitu. Kami ganti2an nggerogoti bengkoang yang berasa dingin dan menyejukkan itu, di belakang sekolah.

Selesai istirahat, ada pelajaran IPS. Ulangan. Waduh. Pantesan temen2 sekelas kami pada mbaca2 buku. Cuma kami berempat eh .. berapa orang ya, yang aku inget sih aku dan Okta adalah diantara beberapa anak2 perempuan yang duduk di halaman belakang sekolah yang sepi itu, ga belajar sedikitpun.

Ulangan cuma sepuluh soal. Guru bertanya, kami mendengar, dan jawabannya langsung ditulis di buku ulangan. Kami berempat cuma celingak celinguk. Ga tau mau ngisi apa. Akhirnya hal tertolol yang pernah aku kerjakan seumur hidup pun terjadi. Aku nulis jawaban ‘Bengkuang’ di buku ulanganku. Dari nomer 1 sampe nomer 10. Olala …

Ah .. seneng banget kemaren bernostalgia dengan Okta. Banyak banget hal2 tolol yang bikin kami ketawa kebahak2.

Kemah di halaman depan rumahnya. Pake daster aku dateng ke rumahnya abis makan malem. Nenteng senter. Kami tinggal masuk aja ke tenda. Mungkin kakaknya yang mbentangin tendanya waktu hari masih sore. Kami langsung tidur sampe pagi. Pagi2, aku pulang ke rumah. Trus siang2 kami udah nangkring lagi di atas pohon jambunya.

Abis itu, kami berdua sama si Fanny nyabut singkong. Numpukin beberapa batu bata. Nyiapin minyak tanah sekaleng. Trus ngumpulin ranting2. Rantingnya kami celup satu persatu ke minyak tanah. Trus ditumpuk lagi di antara ranting yang masih ada apinya. Jadi apinya ga mati2. Sampe singkongnya mateng.

Tapi, dasar si Okta ceroboh. Dia ngambil ranting yang masih ada apinya, terus nyelupin ke kaleng minyak tanah. Api langsung berkobar besar. Kami yang lagi jongkok ngelilingi singkong jadi pontang panting ngelompat mundur. Untung tanah di perumahan itu adalah jenis tanah berpasir. Kami lempar pasir segengenggam2 ke api di kaleng minyak tanah itu sampe apinya padam. Pheww …

Okta juga yang ngajak aku ke rumah salah satu temen kami yang tinggal jauh dari rumah kami. Kami bersepeda ke sana. Aku sebenernya takut juga. Rumah kami di Kampung Baru, sementara rumah temen kami jauh, di Kampung Lamo. Deket sama pabrik, dimana Ubak kerja. Bisa2 mati aku kena marah Ubak kalo ketauan bersepeda sejauh itu. Tapi Okta ngeyakini kalo kami bakal aman2 aja. Akhirnya kami ke sana. Berasa aman alias ga ketauan ortuku, akhirnya kami sering bersepeda kesana sini.

Kami pisah sesudah tamat SD. Oktanya sih masih di Sungai Gerong sampe tamat SMP. Akunya yang pindah ke SMP laen. Soalnya ortuku udah pensiun, kami pindah rumah ke seberang dan aku males pulang pergi sekolah mesti nyeberang sungai Musi pake kapal ferry atau kadang2 pake speedboat yang nungging ke depan saking ngebutnya.

Ada beberapa kali kami ketemu setelah itu. Tapi ga pernah lama. Paling2 cuma ngobrol aja. Jadi kami juga lupa2 inget. Trus, dia setamat SMA, ke Jakarta. Dan jadi pramugari Garuda. Sementara aku di Palembang sampe tamat kuliah. Aku di Jakarta setahun dua tahun, trus ngikut my hubby yang pindah kerja ke Kuala Lumpur. Ternyata begitu kami balik ke Jakarta, malah Okta dan keluarganya pindah ke Amerika. Jadi ya gitu deh. Sempet lost contact.

Sekarang Okta di Seattle. Katanya belom tahu kapan bisa ke Jakarta. Aduuh .. ga sabar deh, pengen cepet2 ketemu temenku itu. Pengen ketemu si Okta yang entah dapet hidayah dari mana, tau2 sekarang dandanannya feminin banget. Pengen ketemu aku sama si Okta yang setamat SD tiba2 tinggi menjulur sampe 170 senti lebih, sementara aku tetep segini2 aja, ga lewat dari tinggi bahunya.

Pengen kesana sini sama si Okta lagi. Mungkin ga ya. Kayanya ga bisa sih. Aku sama dia kan sekarang udah jadi emak2 yang diikuti anaknya kemana2. heheheh… Kayanya kalo udah emak2 begini, mesti stand-by di rumah deh. Cukup jaman kecil aja deh, maen jauh2 dari rumah. 🙂

Okta, keep in touch ye. Kapan2 kita ngobrol2 lagi. Ketemu2 lagi. Cepet tuh urus green cardnya. 🙂

Read Full Post »

Kawan akrabku banyak banget. Coba ya kuinget-inget dan ku-urutin.

Kawan maen (sebenernya masih saudara juga). Sejak masih jaman belom sekolah. Kalo ketemu, kami langsung maen kejer2an, petak umpet, dan permainan2 laen yg berhubungan dengan jeritan2 histeris ala hyena. Aku sama ayukku, Tina. Dan mereka, saudara2 / keponakan2ku, si Ais, Uyun, Acan dan Inu.

Trus, temen akrab waktu TK ada tiga. Sari, Okta dan Lani. Tapi seinget aku, kami ga maen bareng2. Jadi aku kadang cuma maen sama Sari. Hari laen cuma maen sama Okta. Hari berikutnya cuma maen sama Lani. (aneh juga ya. namanya juga anak2).

Waktu SD, temenku gonta-ganti. Soalnya si Sari pindah. Jadi aku akrab sama Eriyanti sama Niki. Trus mereka juga pindah. Ada anak baru, dari Bandung. Aku temenan sama dia. Namanya Dian. Tapi dg Okta dan Lani masih sohib. Trus, nambah lagi Vivin. Kelas tiga, ada anak baru lagi. Namanya Birlami. Jadi temen akrabku juga. Ada lagi Cicik, Windhy. Walaupun setelah naek kelas kami jadi ga sekelas lagi, kami tetep maen bareng. Kelas 6 SD kami dengan centilnya bikin gank yg namanya YOVI. Singkatan Yusro, Okta, Vivin dan Irlani (Lani). Temen2ku yang laen pada protes. Kok namanya ga tercantum sbg anggota gank.

Masuk SMP yang jauh banget jaraknya dg SDku. Aku totally a stranger di situ. Sementara mereka berasal dari SD yang sama. Tp (alhamdulillah) aku dapet temen akrab. Ga satu, ga dua. Tapi sekelas. Kelasku waktu itu, anak cewenya terlalu kompak. Jadi kemana2 serombongan berduyun2. Sampe kelas2 laen pada iri. Dan ngegabung ke rombongan kami. Sampe naek kelas tigapun akhirnya rombongannya yang itu2 juga. Tp yang paling akrab sama aku itu si Merry, Anin, Leo, Mila, Avon, Anti, Nuning. Yang deket jg tp ga nempel banget, si Irin, Ema, Wulan, Rita, Ana, Maysaroh, Aap, Sukas. Duh.. siapa lagi ya. Banyak. Kalo yang cowo2nya, si Andi, Efri, Hazmin.

Masuk SMA. Once again, become totally a stranger. Yg dari SMP kami, cuma berapa orang. Jadilah kami kaum minoritas. Aku ga sempet leha2 temenan akrab. Pe-ernya aja udah bikin pontang panting. Paling2 aku temenan akrab sama temen sebangku. Kelas satu sama si Paula & Sulma. Kelas 2 sampe 3 sama si Susi. Eh, sempet jg sih sebangku dg Dedy. Tp Dedy kan udah punya pacar (eh, mereka awet loh. Akhirnya setelah tamat kuliah, mreka nikah). Aku dan Susi temenannya sama si Efri dan Coki. Tapi temenan selama di dalem kelas aja. Kalo jam istirahat, aku dan Susi ngerumpinya di kantin cewe.

Kalo temen kuliah, ya temen seangkatan aja. Tadinya aku deket sama Lili. Tapi entah kenapa, selesai satu semester, kami jadi menjauh dan menjauh. Trus aku akrab sama Ade, Dewi, Wiwik dan Rinu. Sama Susi, Fidia, Aya, Tuti juga. Tapi Rinu pindah. Ade, Wiwik, Fidia dan Susi tamat duluan. Jadi aku sama Dewi dan Tuti aja kemana2. Sampe akhirnya kami tamat dan merantau, kerja di Jakarta.

Setelah selesai kuliah, kemungkinan untuk gonta-ganti temen akrab pelan2 mulai menutup. Aku temenan dg yg itu2 aja. Si Dewi, si Tuti. Nambah satu, temennya Dewi, si Ade ros. Aku kontak lagi dg temen akrabku waktu kecil yg juga masih saudaraku, si Ais. Eh, si Neni’ juga. Dg merekalah aku sampe sekarang temenan akrab.

But, sometimes .. just sometimes. Aku pengen banget ketemu temen2 lamaku dan punya waktu banyak buat sekadar ngobrol atau duduk2 nge-teh (aku ga ngopi) dan nyeritain momen2 apa aja yg ada sesudah kami ga seakrab dulu lagi. I really wish, I were there for them and they were there for me. My old buddies .. miss you all !

Read Full Post »