Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Blogging and blogger’ Category

Tiap bloggers pasti ngecek Blog Stats nya kan. Dari mana aja referrer, kok orang2 bisa tau ada blog kita. Ya ga sih. Nah. Aku juga gitu. Kadang2 pengen juga liat referrer dan key word apa yang bisa bikin orang laen mampirin blogku. Yang bikin jidatku ngerut2 .., kok minggu2 ini banyak banget pembaca dari negeri jiran yang mampirin blogku. Aku sih ngerti bahasa Melayu. Tapi .. apa mereka juga ngerti bahasa Indonesia percakapan ?

Ternyata kebanyakan dari mereka, ngeklik blog aku dari http://gua.com.my/Community/Malaysian-Blogs.aspx

Haa ? Denger aja baru pas baca itu. Ternyata ada komunitas Gua di Malaysia. Kok bisa2nya aku direfer dari sana. Penasaran dong ? Ya iya dong. Masa ya iyalah ..

Klik gua.com.my … liat nih yg aku ktemu ..

gua1Dan setelah di scroll down .. aku ketemu ini ..

gua2

Loh ! Kapan aku register jadi member komunitas sana ya ? Rasa2nya blom pernah sih. Atau mungkin ada yang berbaek hati nge-register aku ? Oh, well … i should say makaseeeh then. Jiran memang patut macam tu la .. agaknya. Mesra dan ramah. 😉

Makaseeh jugak buat Malaysian blogger yang dah stop-by kat sini. Thanks for reading and leaving a comment. 😉

Read Full Post »

Karna berbagai alasan basi, aku telat nulis tentang Wordcamp, 1st Annual Conference di Indonesia yang diadain sama WordPress.

Thanks to Riky, dia udah nulis yang lengkaaaap banget. Jadi aku tinggal nulis bagian2 yang ga penting dan fully narsis. 😉 

Okeh. Sekarang mulai menulis …..

Setelah pindah nge-blog dari BlogFriendster ke WordPress, baru kali ini aku denger ada Wordcamp yg diadain sama wordpress. Tapi, ternyata emang bener baru kali ini. Judulnya aja ternyata 1st Annual Conference Wordcamp.

Tadinya emang aku udah minat pengen ikut. Karena biasanya acara2 gini nih nambah ilmu skaligus nambah temen. Ternyata emang akhirnya aku jadi ikut. Horeee … ! Asiknya lagi, dengan full support dari komunitas Wongkito. Jadilah, aku dan Riky yang dateng sebagai utusan WK.

 

img_40301

Aku dan Riky pas break lunch hour (aduuuh .. udah deh, Ky .. maksa banget mejengin pin WK. ga keliatan tulisannya tuh .. 😉  )

Sesi pertama diisi oleh Nanda yg ngebahas Digital Influence. Menarik ngeliat gimana era digital sudah mengubah segala aspek. I wish someday para caleg akhirnya pake fully digital facility untuk promosi diri. Jadi kita ga perlu liat poto2 senyum palsu para caleg lagi di sepanjang jalan.

Sesudah lunch, acara diisi oleh Matt. Matt yg gede di Texas selama 20 th trakhir ini, tp dia ga ada logat Texas sama sekali, bawain presentasi tentang asal usul dia create wordpress sama temen2nya. Dari WP jadul banget sampe versi 2.7 sekarang ini. Dia dan tim nya tetep kerja keras buat bikin versi yg lebih asik lagi untuk di launch tahun ini sebagai WP 2.8.

Kenyataan bahwa user yg nge-blog pake bahasa Indonesia ternyata jumlahnya adalah terbanyak no 3 dunia (setelah bahasa Inggris dan Spanyol) adalah kenyataan yg membanggakan. Ternyata negara kita adalah negara yang berpenduduk banyak, tp udah pada melek teknologi.

Ehmm … ya gitu deh .. sedikit yang bisa dibahas dari Wordcampnya. Yang penting adalaaah … poto2nya dong …. heheheh … Jangan iri yeee… liat poto dua temen akrab ini … 😉

img_4035Ini poto reuni temen lama  dengan Matt di luar gedung Erasmus Huis, Kuningan, Jakarta

Keterangan poto :
Yang bule : Matt Mullenweg. Founder WordPress. Young Entrepreneur terkaya no 12 sedunia (per November 2008). Ramah. Tidak Sombong. Dan mungkin gemar menabung.
Yang tampang Asia : Aku. Gemar menabung juga … 😉

Read Full Post »

Sesudah akhir tahun kemaren aku dan keluarga ke Palembang dalam rangka mudik skaligus liburan, kok ya rasa2nya sampe sekarang masih liburaaan aja. Bener2 ga ada ide buat nulis apa .. gitu. I blame it ke poto2 narsis para caleg yang bertaburan di sepanjang jalan dari Cikarang, Merak, Lampung sampe Palembang. Terus terang, pusing aku liat gaya potonya. Pa lagi liat salah satu caleg cewe (yang masih muda), yang senyum ramah tapi gaya busananya kaya mo show dangdut. Pake baju kebaya tipis warna item. Weeew … Hari gini pake kebaya tipisss ??? Warna item, lagi ! Please deh …

Ya sudahlah. Mungkin mereka cuma ngambil moment yang tepat aja. Kapan lagi sih bisa sembarang naro poto diri segede gaban di tiap sudut kota gitu ?

Well, I’ve got a good news from Nike. Oya, sempet ketemu Nike waktu aku nemenin ayukku ke Palembang Indah Mall. Sayangnya aku ga bisa ikut kopdar WK di Soto Ambengan pas tahun baru. Udah bener2 kecapean karena udah mondar mandir selama seminggu, dari satu rumah makan ke rumah makan laen, makan masakan Palembang, for the old times sake. Rada mabok duren juga sih. 😉

Eh, belom cerita good newsnya apa ya ? Gini, Nike nawarin tiket WordCamp. Mungkin karena utusan WK dari Palembang ga ada yg bisa ke Jakarta tgl 17-18 Januari. Makanya jadi rejeki buat anggota WK yg di Jakarta. Sip. Tx a lot WK and Nike ! You’re rock !

That’ll be my plan on that days. I’ll attend the Wordcamp and meet Matt Wullenweg, WordPress founder. See you there.

Read Full Post »

Blogging For SOCIETY

Kemaren aku ikutan PestaBlogger ’08. It’s my first time since I’m blogging. Jadi aku ga punya comparison seperti apa acara serupa yg diadain tahun lalu.

Aku tadinya daftar sebagai individu. Ternyata begitu sampe ke gedung BPPT di Jl. Thamrin JakPus, ketemu dengan rombongan komunitas dimana aku gabung selama ini : Wongkito dari Palembang. Akhirnya aku gabung sama2 mereka.

img_3802

::: poto2 di pintu depan setelah ngambil goodie bag :::

Awal2nya yaaa.. standar lah ya dengan acara2 seremonial laen yg diawali dengan beberapa kata sambutan. Hoaaheemm ….

 

img_38041

:::enam orang perwakilan Wongkito, di tribune atas:::

img_38061

::: yang bosen dan ngantuk dan nyenyak waktu acara pidato kata sambutan :::

Acara mulai kerasa seru ketika para blogger asing yang diundang, pada share mengenai pengalaman mereka selama jadi tamu Pesta Blogger 2008 ini. Siapa aja tamunya ? Ada di sitenya Pesta Blogger.

Tapi yang lebih seru lagi setelah para peserta dibagi2 jd kelompok2 yang lebih kecil sesuai dengan minat masing2. Aku gabung ke room yang ngebahas Traveller’s Blog. Weeew .. seru banget. Speakernya asik2. Ada Anthony B dari Brisbane/Aussie, Mike Aquino dari Philippine, Trinity si Indonesian who lived in Philippine, Nila Tanzil si Indonesian who lives in Singapore, dan Mark yang adalah an American chef.

Mereka share pengalaman2 mereka dan juga tips2 yang diperluin selagi travelling dan .. about blogging tentunya.

:: It would be better if we can stay with locals when we visit a place, kata Anthony, si backpacker.

:: Suatu kisah perjalanan akan menarik terutama jika ada sentuhan personalnya, kata Trinity, si Naked Traveller. (oh, btw, kenapa ‘Naked’ ? Ternyata itu adalah plesetan dari Nekad !) 😆

:: Stop worrying. Just write everything you want to write on your blog, kata Nila Tanzil.

:: Indonesia has many beatiful places to be visited. You can start from your own place, saran Mark.

Oya, ada banyak tanggapan dan saran juga sih dari Departemen Pariwisata dan juga http://www.indonesia.travel  yang .. ehem .. kepanjangan banget kalo mau diurai semua di sini.

Selesai acara, apalagi kalo bukan poto2. Aku poto2 sama Nila Tanzil, yang ternyata adalah diver (pantes warna kulitnya ‘eksotis’) 😉

 

img_3809

Acara terakhir adalah acara bagi2 doorprize. Karena sepanjang sejarah, aku ga pernah berhasil yang namanya menang undian kaya gini, maka, dengan optimis, aku pulang dan ga ikutin acara ini sampe slesai.

Well, selamat dan sukses selalu deh untuk para penyelenggara dan panitia hingga acara ini bisa berlangsung dengan meriah. Ehmm .. buat para bloggers dari berbagai komuniti se-Indonesia …. keep on blogging, friends ! Dan ..sampe ketemu di Pesta Blogger 2009 yaa … 😉

Read Full Post »

Isi Kelepeh

O yea. Blog berantai. Mbuka jati diri lewat sesuatu yang paling privasi : dompet.

img_3732

Dompet yang aku pake hari ini adalah dompet putih. Biar matching dengan tas putih yang kupake sehari2. Oh ? Ado yg nanyo sepatu aku ? Bukan … ! Aku bukan rombongan sepatu putih dari Kayu Agung itu ! 😉

Alkisah, dompet ini adalah hadiah dari kawanku, si Okta, yang tinggal di Amrik. Dio ngasih dompet ini pas dio ulang tahun Oktober kemaren. Hehehe.. kebalik yo. Mestinyo aku yg kasih kado. Dak papo lah. Kebeneran Okta lagi baek. Dak baek kan kalo aku nak nolak niat baek Okta untuk ngasih aku dompet bermerk mak itu .. (The true story is .. aku tadinyo nak nitip beli dompet / tas di sano. tp, si Okta omong : yo sudah, gek kukirim .. dak usah bayar.)  *weeew … kebeneran !* 😉

img_37341 img_37351

Isi dompet aku yooo .. samo bae lah dengan Nike yang ngasih pe-er ini. Standar lah. Duwit, kartu2 debit samo kredit, kartu2 member sebagai tando kaum sosialita, dan berbagai kertas remeh temeh laennyo, plus pena. Oh, samo poto. Poto kami berempat yang minggu kemaren kecentilan bedempet2an bepoto di photo box di mall deket rumah.

Dem. Enough exposing my wallet. Now it’s time to observing other’s. Hmm .. bingung. Nak ngasih tugas ke sapo ye biar bongkar dompetnyo. Secara budak2 wongkito nih la pado bongkar2 dompet galo di blog masing2.

Yo udahlah. Aku kasih tugas ini .. ke … Adro ! Horeee … 

Selayaknya seorang ibu er-te yang merangkap seluruh tugas termasuk jadi guru kursus buat anak2nyo, makonyo tugas Adro inipun aku bantu selesaike.

Inilah dompet Adro. Yang masih kelas 1 SD tapi la ribut nak bedompet cak kawan2 sekelas2nyo.

img_3743

Isinyo hari ini cuma poto, poto dan poto. Disempel2in di sikok tempat selipan. Jadi dak galo2nyo keliatan. Duwit dak katek. Soalnya la dipake jajan maenan di sekolahnyo.

Kesimpulannyo apo ye, stelah bongkar2 dompet ? Dompet mencerminkan kepribadian ? Yak. Mendekati lah, caknyo.

Kalo kepribadian aku tu .. mungkin … sebagai wong yang gemar jadi member berbagai store / apotik / cafe, dengan prinsip .. sejar la .. dapet poin, gek poinnyo pacak dituker samo centong plastik.

Kalo kepribadian Adro .. lebih cocok kalo disebut sebagai lelaki legally jomblo. Yang ngakunyo punyo pacar tapi dak punyo poto si pacar di dompet. 😉

Now, check out your wallet. Apakah sudah dompet : gue banget ?

p.s.

on the second thought .., aku nak kasih pe-er ke wiwik, rika, april dan paula buat mbongkar dompetnyo di blog masing2. kalo ada waktu, hmmm .. dompet my hubby jg lah. walopun isinya la ketauan. kan aku cek tiap hari … oooopss … :mrgreen:

Read Full Post »

Blog AKU

Wohoho… ternyata sekarang blog aku la biso nongol tiap kali aku update. Nongol di mano ? Yo di Wongkito lah.

Jadi, mulai sekarang, bookmark lah page Wongkito tuh yeee …. Lumayan kan, buat baco2 menjelang buko puaso. Ye dak. Terus, banyak2la beramal ibadah kepada blog yang fakir komen (temasuklah blog aku tu). Berpahala tuh. Tapi, kalo komennyo berupa spam, naaa.. itu baru duso. Soalnyo kalo wong yang punyo blognyo nge-sak dan marah, kan jadi mengurangi pahala wong yang puaso. 🙂

Naa … jadi mulai sekarang, gampang kan kalu nak liat blog aku la update apo belom ? Tinggal liat di page Wongkito. Kalo misalnyo aku la update, bacola. Kalu misalnyo aku lagi sibuuuuuk nian (cuih !) dan dak sempet update, jangan kecewa ye. Kan banyak blog2 yang asik2 dari kawan2 milis wongkito yg baru update.

Skali lagi, bookmark la page Wong kito tu yeee ..

Jangan ngaku Wong Plembang ye, amen dak pernah ngakses Wongkito .. !! 🙂

Read Full Post »

Baru sekitar 2 bulanan aku join milis wong Palembang. Tapi la duo kali aku liat ado ‘kerusuhan’ di milis. Yooo .. ribut2 dikit mak itu.

Macem2 be.

Tapi aku maklum. Nak makmano lagi. Memang tipikal wong Plembang mak itu. Identik dengan galak bebalah dan tujah2an (senggol basah). Mungkin cuma koran Plembanglah yang tiap ari nyajike kasus kriminal sebagai headlinenyo. Bayangin. Tiap ari ! Ado be yg betujahan. Ado be yg sirem2an cuko para. Ado be mayat ngapung di sungai. Tiap ari. Dan wong Plembang cak mak idak bae. Tetep mak itula dari jaman dulu kala enggut mak ini ari.

Pas aku SMA dulu, sempet populer lagu ‘piso di pinggang’ sebagai lagu imbauan dari polda sumbagsel yg la kepeningan ngeliat kriminal Plembang. Lagu itu ngimbau wong2 mako dak mbawa2 piso lagi di pinggangnyo.

Aku sih dak ngaruh dengan lagu itu. Aku mano pernah pulo nenteng2 piso. Aku liat, keluarga aku jugo idak tuh nyelipin piso di pinggang.

Tapi, dulu (alm) ubakku kalo jalan jauh, pasti mbawa piso. Tapi bukan piso biaso. Yang la disamarke bentuknyo. Di kantong sepannyo pasti ado piso lipet kecik. Jadi, kalopun dirazia polisi, ubakku pacak bekilah kalo itu cuma piso serbaguna biaso. Tapi, sebenernyo, kalo polisi tu galak lebih teliti lagi, ado piso nianan, piso golok, yang diselipin ubak di bawah karpet mobil di bagian bagasi. heheheh…

Di rumah kami di Plembang jugo banyak tesimpen segalo macem senjato tajem. Biaso bae tuh. Dak aneh. Mulai dari lading, tombak bemato tigo, linggis, golok, parang, sampe senjato tajem dari daerah laen yg jadi koleksi ubak ; rencong, mandau samo anak panah wong papua. Lengkap.

Tapi jangan salah, barang2 itu sebenernyo lebih kepake untuk sehari2 kok. Bukan buat nakut2i bujang2 yang dulu ngapel anak betino ubak kami. Yo misalnyo, tombak bemato tigo itu. Ntah itu buat apo nian ubak dulu mbelinyo. Yang jelas, pas aku la SMA nemunyo di belakang pintu dapur, aku pake tombak itu buat nancep2in daun manggis kering yang rontok. Lebih cepet ketimbang aku mesti nunggit2 nyapu halaman pake sapu lidi. Linggis jugo lebih banyak kupake untuk nggali laos kalo (alm) umak nyuruh aku ngambekin buat beliau mindang iwak. Kalo golok samo parang biasonyo aku pake untuk ngocek kelapo tuo yang nyampak dari pohon atau untuk untuk mbelah duren.

Kalo rencong, mandau samo panah Papua tu cuma pajangan di ruang tamu. Dak pernah dipake. Dulu aku sampe kepikir, mungkin ubak tu tipe2 wong yg seneng dengan souvenir senjato2 tajem dari daerah laen. Makonyo pas aku KKN di Semendo, aku sampe bela2in jalan kaki jauh nian ke dusun sebelah cuma untuk ndatengi ahli bikin piso khas Semendo, nak mbeliin ubak lading kecik itu. Aku pilih yg baguuuus nian. Dari kayu harum pulo. Ntah kayu apo. Dak inget. Yang jelas, besoknyo, budak lanang2 di klompok KKN aku tu, pado beduyun2 ke bapak itu mbeli lading. Kato mereka, ladingnyo bagus. Tapi, karena aku yg dateng duluan, jadinyo akulah yg dapet lading paling keren.

Begitu aku sampe di rumah, cepet2 aku kasih oleh2 aku tu ke ubak. Kukiro beliau bakal kesenengan. Tapi ternyata dio diem bae. Cuma megang lading itu, senyum2 kecik trus ngeliat aku sekilas. Abis tu disimpennyo lading tu di kamar. Dak ngomong sepatah katapun. Ntah apo yg dipikirnyo. Mungkin beliau tekejut jugo, kok dapet oleh2 senjato tajem dari anak betinonyo.

Kalo mbaco koran2 Plembang, biasonyo wong2 langsung tau kalo urusan2 hobi bebalah tu identik dengan wong Plembang. Bebalahnyo biasonyo cuma gara2 masalah kecik. Kl masalah besak, biasonyo langsung nujah bae. Dak pake ba-bi-bu lagi.

Tapi, heran jugo ye. Di balik perangainyo yg cenderung kasar dan temperamen, sebenernyo wong Plembang tu asik2 untuk dikawani. Kalo lagi penesan tu pacak nemen nian ngakak2 soalnyo pado lucu2 cak Dul Muluk galo. Setau aku, jarang nian wong Plembang yang nak nyimpen2 masalah sampe turun temurun. Cak di Jakarta, ado tawuran turun temurun antar sekolah.

Kalo di Plembang dak ado tuh. Memang aku sering ngeliat budak teknik di kampus kami bebalah. Ehhmmm .. Okelah .. aku ngaku .. keseringannyo, kakak kelas (yg sekarang jd laki aku) tu lah yang paling sering bemasalah dan begerombolan samo kawan2nyo rame2 nyerbu budak fakultas laen. Tapi, sudah pak-puk-pak-puk gocoan tu, yo sudah. Masing2 pihak puas. Besok2nyo kl ktemu, katek masalah lagi. Biaso bae.

Dak ado jugo kasus2 senioritas cak di IPDN atau sekolah2 beasrama laennyo. Yang ospek dak sudah2 sepanjang hari sepanjang tahun. Idak tuh. Di Plembang idak mak itu. Ospek yo cuma masa ospek bae. Seminggu atau duo minggu. Sudah tu, bekawan. Kakak kelas dan adek kelas bekawan cak la kenal dari lahir. Akrab2 dan kompak2 bae tuh.

Ternyata samo jugo dengan di milis. Setelah kemaren2 sempet heboh, ruponyo pas malem ni aku baco2 email milis (setelah 2 hari dak ngecek), ternyata galo2 masalah sudah diselesaike dengan baek. Alhamdulillah. Berkat ketegasan Jafis, sang HUMAS milis. 🙂

Read Full Post »

Older Posts »