Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Daily Activities’ Category

Potret MASA KECIL

Udah dua minggu ini aku punya kesibukan baru. Nganter dan nungguin anak bungsuku yang baru masuk TK-A. Berhubung anakku masuk ke TKIT (TK Islam Terpadu), jam belajarnya jadi lebih lama daripada TK umum. Dia dijemput sama jemputan sekolah pas jam 7 pagi. Terus, tet bel pulang sekolahnya sih jam stengah 12. Tapi, pada kenyataannya, anak2 baru pulang nyaris 15 menit setelah bel.

Bayangin. Aku nongkrong di TK dari jam 7 lebih dikit sampe ampir jam 12 siang. Apa ga garing tuh. Cuma, Diero belom bisa untuk ditinggal. Soalnya dia suka tidur di jemputan. Pergi dan pulang. Apa iya bisa kutitipin ke sopir jemputan ? Aku belom berani nyoba.

Selama nunggu berjam2 yang membosankan itu, biasanya aku ngobrol ngalor ngidul aja sama ibu2 sesama penunggu anak di TK itu. Obrolan yang menarik hari ini adalah .. masa kecil anak2 jaman dulu vs anak sekarang.

Aku ngobrol bertiga. Aku dari Palembang, dan ibu2 yang dua lagi dari Bandung. Ternyata masa kecilnya sama aja. Kalo pulang sekolah, langsung maen jauh dari rumah.

Kalo aku sih, dulu suka maen ke mesjid waktu masih di Sungai Gerong. Bukan karena alasan religi. Tapi karena teras mesjidnya lapang dan adem buat maen kejar2an, petak umpet atau sekadar maen bekel. Tapi ya kadang maen di halaman di sekitar rumah aja. Maen masak2an (mbakar singkong beneran), maen kasti rame2, atau sekadar manjat2 pohon sendiri. Kadang2 rame2 maen sepatu roda atau maen sepeda sampe rumah temenku yang jauh, di Kampung Lama. Ya gitu2 lah pokoknya.

Ibu yang satu lagi, yang dari Bandung (kabupaten apa gitu, lupa), gitu juga. Dia suka maen sepeda sampe jauuhh. Sampe ke pasar. Ngelewati jalan macet yang banyak motor mobilnya.

Yang satu lagi, dari Bandung juga. Waktu dia kecil, suka maen ke sawah. Sampe nangkep belut segala. Walah.

Memang beda tempat. Tapi ada persamaannya : poto kami waktu kecil berupa poto anak perempuan berkulit item yang ujung2 rambutnya merah kebakar matahari. Ahahahah…. (scan dong .. ! wooohohoho… ūüėÄ )

Terus, kalo kami sepulang sekolah cuma maen mulu sampe kulit jadi item berkilau gitu, trus kapan belajarnya ? Nah, ini yang menarik. Ternyata ada persamaan satu lagi. Belajarnya malem. Termasuk kalo keluar rumah mau belajar ngaji.

Aku juga dulu belajar ngajinya malem2. Abis magrib, nenteng buku yang disebut ‘turutan’. Itu buku cara belajar baca Al-Quran. Pulangnya setelah Isya’, bareng 2 orang temenku. Iya’ dan Lina, anak2nya Pak Saom, tetangga depan rumah. Kami bertiga selalu lari2 pulang dari belajar ngaji. Bukan iseng mau lomba. Tapi judulnya kebirit2 ketakutan karna hari udah malem dan sepi. Jadi ya begitu penampakan kami malem2. Ngedekep buku turutan sama lipetan kaen dan kerudung dan lari2 sekenceng mungkin sampe rumah sambil ngangkat ujung daster yang kepanjangan. Wahahaha…

Coba bandingin dengan masa kecil anak2 sekarang. Kok beda banget ya.

Anak2 sekarang, kalo pulang ke rumah biasanya ya cuma maen di rumah aja. Nonton tipi atau maen game. Ada juga yang sore2 pada maen2 sepeda kalo rumahnya di komplek perumahan. Tapi pasti sambil diiringi pembantunya. Itupun cuma di sekitar rumahnya aja, ga boleh kejauhan. Trus, les2 dan kursus2nya pasti diatur sama mamahnya biar siang atau sore aja.

Aku sama ibu2 di sekolah tadi ya sama aja. Masa kecilnya sama. Tapi cara ngebesarin anak juga sama. Heran juga. Padahal kami punya orang tua yang ngebolehin kami untuk berpetualang di masa kecil. Tapi, kami kok sama2 paranoid sama anak sendiri. Asal anak ga kedengeran suaranya, langsung dicari2 kesana sini. Pintu rumah dan pintu pagar kekunci rapat. Anak cuma maen sama kakak / adek kandungnya sendiri. Kasian.

Kami sadar, akibatnya, anak2 jadi pada kurang gerak. Gampang sakit2an. Manja dan ga mandiri. Apa2 mau minta ditemenin sama mamahnya. Atau si anak jadi terlalu bossy sama sang pembantu.

Tapi mau gimana lagi ya. Karna kayanya alasan keselamatanlah yang jadi biang keladinya. Jaman sekarang nih ya, jangankan anak2. Orang gede aja belom tentu selamat di jalan. Cause nowadays, sometimes, good people can do the evil things.

Pertanyaan yang muncul adalah ..

Apa kami bisa ngikis ketakutan kami akan keselamatan anak ? Apa kami bisa percaya kalo anak bisa bertanggung jawab sama diri sendiri walopun dia maen jauh dari rumah ? Bisa ga kita percaya kalo mereka bisa mandiri tanpa bantuan kita ? Bisa ga kita untuk ga over-protektif sama anak ?

Bisa ga kita ngasih kesempatan ke anak2 untuk berpetualang dan punya masa kecil yang indah, seindah masa kecil kita para orangtuanya ?

Read Full Post »

Apa KABAR

Seminggu ga update blog. Bukan karena sibuk. I had time. Cuma, ya memang, just limited time. Yang harus dipilih. Soalnya waktu untuk ngeblog berbanding terbalik dengan waktu buat tidur. Semakin sering ngeblog, maka semakin sedikit waktu buat tidur. Minggu kemaren aku milih buat hibernating ketimbang blogging.

Soalnya, minggu kemaren aku bener2 cape. Kan tanggal 31 Mei kamaren, kami ngadain kumpul2 di rumah kami. Dalam rangka ultah my hubby (tgl 12) sama ultah Diero (tgl 29). Hari Minggunya, kami nyari kado buat Diero (plus Adro juga, biar ga iri sama adeknya). Hasilnya adalah .. capeee banget.com.

      

Okeh, sebenernya, beberapa hari setelah istirahat tidur siang yang cukup, aku bisa ngeblog lagi. But,¬†begitu ada waktu dan ide untuk nulis2, tuiiingg…. IM2 men-diskoneksikan diri. Selidik punya selidik, ternyata ada masalah pembayaran … ! Oalaaah .. ! Malu2in banget.

Sekarang ada waktu, ada koneksi, tapi … apakah aku punya ide untuk menulis ? Ga. Ga ada ide.

Soalnya aku lagi prihatin sama sodara sepupuku dan istrinya. Aku panggil mereka Kak Hamid dan Yuk Anna. Salah satu dari anaknya (yg ampir selusin itu), si Maman, lagi ada masalah. Bukan masalah kecil. Masalah yg gede. Soalnya dia udah seminggu lebih ini masuk DPO. Jadi buronnya para polisi se-Indonesia. Aku jadi sering telpon2an sama si Neni, adeknya Maman yang seumuran dengan aku. Nanyain perkembangan kakaknya.

Dasar Neni. Palembang aliran Dul Muluk. Bukannya prihatin dengan kakaknya, malah cerita cekakak cekikik. Katanya, dia sama adek2nya sms-an yang bunyinya, “oi.. dulur2 … kamu tu belila baju baru ye. jangan sampe gek tibo2 disorot tipi, kamu di rumah masih bebaju buruk. seminggu ni, pake la baju baru, bebedak, belipstik ye. jadi, dak keno kato wong, kalu masuk tipi.”

Kabar terakhir, Maman dikabarin tewas. Tapi langsung dibantah sama Anton Medan, temennya. Tapi Yuk Anna keburu shock ndenger kabar Maman ditembak polisi. Saking shocknya sampe sakit dan harus dirawat di rumah sakit. Kasihan.

Aku ga suka dg politik. That’s why, aku ga ngerti ttg politik. Aku ga ngerti, apa strategi si Maman dkk harus maen kucing2an dengan para polisi. Kenapa ga nyerahin diri aja. Totally can’t figure it out. Satu aja yang aku bisa tulis buat Maman, yang¬†nama lengkapnya¬†Munarman. Just finish what you’ve started.

Okeh. Enough about that. Sekarang .. what’s new about me. Ehmm .. aku kemaren dibeliin my hubby buku Laskar Pelangi. Untuk novel2 bagus, aku ga mau speed reading. Aku mau baca santai2 dan sedikit2. So, itulah yang bakal kukerjain seminggu ini disela2 rutinitas aku. Baca novel. No blogging. Tapi, blogwalking ? Teteup. O yea.

 

 

Read Full Post »

Perfect DINNER

Gara2 rice cooker yang biasa aku pake dah gores2, tadi aku terpaksa beli rice cooker baru. Soalnya setau aku, kalo alat masak dari bahan teflon udah gores2, maka makanan yang dimasak akan tercemar racun dari teflon itu. Entah ya, apa si teflon itu terbuat dari logam berat atau dari bahan kimia. Aku ga paham banget.

Aku tau si panci rice cooker itu gorespun dari ayukku yang dateng nginep. Dia dari Cilegon. Pas dia dateng, kebeneran aku lagi mo masak nasi. Aku cerita ke dia.

“Ngapola ye, kalo aku masak nasi tu sering lengket. Banyak kerak.¬†Jadi banyak kebuang.”

“Hmmm … ciri khas wong Indonesia. Kalo beli barang, males baco buku manual.”

“He ??”

“Kan di buku manual tu ditulis kalo dak boleh nyuci beras di panci rice cooker. Biso ngerusak lapisan teflon.”

Wah. Ketauan deh kalo aku suka ngeremehin¬†buku manual.¬†Soalnya aku anggep ngoperasiin rice cooker kan gampang banget gitu loh. Tinggal colokin. Cetekin. Klik. Udah. Slesai. Ternyata ada informasi penting di buku manual itu. D’oh.

Tadi aku ke MLC (Mall Lippo Cikarang). Deket rumah. Ke Hypermart. Nyari rice cooker. Ada si mbak2 yang jaga counter barang elektronik. Pasti dia salesnya.

“Mbak, selaen merk ini, ada ga rice cooker yang pancinya dari bahan stainless steel.”

“Oh cuma itu. Itu juga model terbaru.”

“Kira2 lengket ga nasinya nanti.”

“Namanya juga masak nasi bu. Ya pasti lengket.”

“????”

“Nanti ibu rendam aja sebelum dicuci kalo banyak keraknya.”

“Nah, kalo yang bahan polyflon ini gimana mbak ? Bisa kegores ga kalo dicuci ?”

“Ya bisa bu.”

“?????”

“Jadi nanti ibu nyucinya pake spons yang lembut aja.”

“Trus, menurut mbak, yang mana yang paling bagus. Yang pancinya stainless, atau yg teflon, atau yang polyflon ?”

“Ah, sama aja bu. Semua bisa kegores. Semua¬†juga bisa lengket dan berkerak.”

“?????”

Ya ampuuuun … Seumur2, aku baru sekali ini ketemu sales yang kaya gini. Biasanya para sales berlomba2 ngeles and omong besar alias bokis, asal barang yang dijualnya laku. Nah, si mbak2 sales ini malah kebalikan. Bilangin kalo¬†produknya jelek semua.

Tapi ya udahlah. Kepalang aku udah sebulan ini survey. Asal ke mall, selalu ngecengin rice cooker. Dan menurut aku, yang pancinya stainless steel lah yang paling aman. Akhirnya ya aku pilih itu. Dan ternyata, setelah sampe rumah, aku masak nasi. Ga juga tuh lengket dan berkerak kaya kata si mbak2 sales yang ga profesional itu.

Dan kami berempat tadi makan malem pake gurame yang digoreng kering, baby potato goreng, sambel dabu2 plus … nasi anget. Duh sedapnya.

Read Full Post »

Bad SHOPPER

Dulu, dulu banget, aku orang yang penuh perhitungan kalo lagi belanja. Sebelum ke mall, aku bikin daftar belanjaan, aku bikin itungan kasarnya – kira2 ngabisin duit berapa. Tapi what happened next, setelah ke mall, daftar belanjaan itu ga pernah aku keluarin dari tas ataupun dari kantong baju. How come ? Karena aku orangnya pelupa. Dan aku selalu lupa kalo aku sebelumnya udah buat daftar belanjaan. Dan itu terjadi terus2an selama bertahun2. Bikin daftar belanjaan, trus ke mall dan belanja tanpa mbuka si daftar belanjaan itu. Sampe rumah, pasti ada aja barang yang lupa dibeli.

Sampe akhirnya aku sadar how useless nya bikin daftar belanjaan itu. Ngabis2in waktu. Toh sampe mall ga akan kubaca juga. Sejak itu aku ga pernah bikin daftar belanjaan lagi. Beli2 seingetnya aja. Seperti biasa. Pasti ada aja barang yang kelupaan dibeli.

Like today. Sebelum ke mall aku udah ancang2, ah mo beli jam dinding buat di kamarnya Adro sama Diero ah. Soalnya minggu yang lalu aku dah beliin jam dinding winnie the pooh. Eh, sampe rumah, si pooh bentar mati bentar mati. Mau komplain dan minta ganti sama tokonya, aduuuh .. males banget. Paling2 bates waktunya sehari. Males banget aku mau ke mall tiap hari. Mending istirahat di rumah, blogwalking. Ketimbang walking2 beneran.

Dan berangkatlah kami berempat ke mall. Aku dan my sons, dianter my hubby. Sampe Home Cientro yang di Mall Glodok Kemayoran, aku ngubek2 sana sini, nyari jam dinding. Tapi .. eh .. kok ada mangkok sayur yang keren ya ? Beli ah. Trus, itu … aduuh .. seprei sama bed covernya lucu banget ya ! Ehmm .. kayanya matching ih sama gorden kamar.

Jadi begitulah, yang tadinya ke mall dengan niat mo beli jam dinding malah end up dengan beli mangkok sama bed cover set. Trus gimana jam dindingnya ? Ga tuh. Ga beli.

Read Full Post »