Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Islam agamaku’ Category

BELIEVE What You Believe

Dini hari, abis sahur, nonton tipi sama my hubby. Pindah channel sana sini. Ga sengaja kepindah ke Al-Jazeera. Eh, oya, aku inget one thing. Arab Saudi udah lebaran belom ya ? Hmm .. there’s one way to find out. Telepon ponakanku, si Ais. Suaminya kan kerja di Libya.

Ternyata Libya dan Arab / Timur Tengah udah lebaran hari ini. Waduh. Bingung nih. Mau nerusin puasa apa mo ikut lebaran. Stay tune di Al-Jazeera. Ga ada nyinggung2 tentang Eid Al-Fitr. Berita perang mulu. Okeh. Connect ke internet. Nyari2 kapan sih tanggal 1 Shawwal 1429 H itu ? Dapet page ini.

Dan ini cuplikannya :

Niaz Ahmed Khan from UAE reported: Eid is announced
Tuesday is the first day of Eid Al Fitr, the UAE Moon Sighting Committee announced on Monday. The committee, headed by Mohammad Bin Nakhira Al Daheri, Minister of Justice, was quoted by WAM as saying that after a number of legitimate measures, as well as several contacts with neighbouring countries, it was established that Tuesday is the first day of Shawwal and hence the first day of Eid Al Fitr in the UAE.

Official Decision and Announcement of the High Judiciary Council of Saudi Arabia: Since the moon of Shawwaal was sighted this evening, here in Saudi Arabia, we shall be completing twenty nine (29) days of Ramadhaan. Subsequently, we shall be celebrating ‘Eed al-Fitr on Tuesday 30th September 2008, inshaa.-Allaah
Comment by Moonsighting.com: It was impossible to see the moon in Saudi Arabia. The moon set before sunset and moon age was only less than 7 hours.

Well, aku dengan yakin lebaran juga jadinya. Bukan cuma karena ikut2an aja. Bukan juga mo jadi partisipan / pengikut aliran atau organisasi manapun. Tapi cuma dengan berdasarkan perhitungan waktu aja. Kan Arab / Timur Tengah itu GMT+2 sampe GMT+4. Sementara Indonesia itu GMT+7. Maksudnya, kalo di Indonesia (WIB) +/- jam 7 pagi, maka di daerah Arab sekitar jam 2 pagi.

Nah, kalo yang jam 2 pagi aja udah lebaran, kenapa juga kita yang udah jam 7 pagi masih puasa ?

Kata my hubby : bingung ya. Bulannya kan cuma satu. Kenapa ga berpatokan di satu tempat aja ? Kalo di salah satu negara udah ngeliat, ya udah. Negara lain tinggal ngikutin. Kenapa nentuin tanggal 1 Syawal selalu ngebingungin ?

Hmmm … Tanya kenapa.

Tapi, ya sudahlah. Kami lebaran pagi ini. Tapi, sholat lebarannya teteup besok. Ngikut mesjid deket rumah. Well, kami udah rapih2in rumah. Siap nerima tamu. šŸ™‚

Adek beruang (nama bonekanya Diero) sedang nunggu tamu yang mo dateng

Buat semua temen, sodara, dan seluruh blogwalker .. Kami sekeluarga mengucapkan ..

Selamat Hari Raya Idhul Fitri 1429 H. Minal Aidin wal Faidzin. Mohon maaf lahir dan bathin seluruh salah baik yang disengaja maupun yang ga disengaja. Semoga amal ibadah kita yang sebulan ini diterima Allah. Semoga ibadah kita di bulan2 berikutnya akan lebih baik lagi. Dan semoga kita masih ada umur untuk berpuasa di bulan Ramadhan tahun depan. Amiiin …

Advertisements

Read Full Post »

MIRACLE in Ramadhan

Ramadhan lagi. Puasa lagi. Pahala lagi.

Seperti umumnya hari2 keagamaan, Ramadhan (dan Lebaran) pastinya bakal ada cerita2 magical. Cerita magical yang aku pengen share kali ini aku dapet waktu aku ngobrol sama ponakanku.

Di bulan Ramadhan kan ada yang namanya malam Lailatul Qadar. Malam yang lebih baik dari seribu bulan. Di malam itu, seluruh isi bumi dan alam semesta akan bersujud pada Allah SWT. Tapi, yang paling gampang diliat itu adalah pohon. Kalo tumbuhan dan pohon menunduk ke satu arah mirip gerakan orang yg sedang ruku’ / sholat, saat itulah yang disebut sebagai malam Lailatul Qadar.

Kemaren ponakanku, si Nanda, cerita. Temen Cucu (kakaknya Nanda), ada yang rada2 bandel. Dia minum2 sampe mabok2an di malem2 bulan Ramadhan itu. Pulang ke rumah udah malem banget. Nah … tau2 dia ngeliat, barisan pohon di pinggir jalan, ngedadak merunduk ke satu arah. Berhubung orangnya bukan anak baek2 yang seneng belajar agama, dia cuma heran aja. Ih, kok pohonnya gini.

Trus, sampe rumah, dia tidur.

Paginya, dia bangun tidur, tampangnya udah berubah. Rambut, alis mata sama bulu2 di tangannya sudah dominan putih alias jadi beruban. Tapi, yang dia lebih heran lagi, dia ngedadak hapal Al Quran.

Trus, suatu hari, dia dateng ke rumah Cucu dan Nanda. Trus, dia ngerjain tugas kuliah. Dia kuliah di elektro Itenas. Begitu dia mentok di satu soal, dia minjem buku ke Cucu. Guess what, buku apa. Buku Al Quran !

Dia buka2 Al Quran itu. Trus, ntah gimana, dia ngejabarin dari ayat2 suci itu jadi rumus elektro. Dan selesailah tugasnya.

Ponakanku pada bingung. Kok bisa sih ?

Dia ngejelasin. Al Quran itu lengkap. Lengkap banget. Ada semua ilmu pengetahuan di situ. Cuma satu yang ga ada di Al Quran. Yaitu tentang kapan datengnya hari Kiamat.

Gitu ceritanya. Subhanallah.

Tentu aja aku tertarik sama cerita ponakanku itu. Pengen juga aku jadinya ketemu sama temennya yang kata Nanda sekarang udah di Cilegon, jadi karyawan PT. Krakatau Steel.

Pengen banget belajar gimana caranya kita ngejabarin Al Quran jadi berbagai ilmu pengetahuan itu. Gimana caranya mentranformasi ayat2 Al Quran jadi rumus2 berbagai ilmu pasti. Hmmm .. kapan ya bisa ketemu ?

Read Full Post »

Be ON-TIME

Malem minggu kemaren ada tamu di rumah kami. Temen seangkatan aku di Unsri. Salam namanya. Itulah enaknya punya hubby yg sealmamater. My friend is his friend – his friend is my friend. Jadi begitulah. Si SalamĀ dateng keĀ rumah. Kami bertiga cerita2 ngalor ngidul. Dari soal temen2 alumni sampe berita yg dibahas koran akhir2 ini. Sampe akhirnya aku nanya2 pengalamannya waktu naek haji beberapa bulan lalu.

Dia cuma cerita. Tanpa bermaksud menggurui. Katanya (kurang lebih) gini,

“Memang bener naek haji itu ditaro di rukun islam yang terakhir. Karena itulah puncaknya. Nih, gini ya.Ā Kalo sholat ituĀ melatih kedisiplinan. Zakat itu tentang berbagi. DanĀ puasa itu melatih kesabaran. Nah, kalau kita udah bisa disiplin, berbagi dan sabar, insya Allah kita bisa melalui ibadah hajiĀ dengan baik.”

Aku diem. Merenung. Sholat = disiplin. Alamak. Selama ini aku cuma bisa disiplin dengan waktu. Kalo ada janji atau acara, aku selalu usahain dateng tepat waktu. Tapi kok aku gaĀ nganggep sholat sebagai bagian dari kedisiplinan ya ?

Kalo ada temenku yang langsung wudhu begitu denger adzan, aku cuma komentar, “Wah hebat !”

Aku selama ini selalu ngulur waktu. Ah, baru jam segini. Entar aja ah sholatnya. Sampe akhirnya aku sholat pas jamnya udah mepet2.

Allah Maha Pengampun, itu pasti. Tapi, kedisiplinan aku dalam hal sholat harus, HARUS diperbaiki. Itu juga pasti. Aku aja nih, kalo janjian jam sekian, dan aku dateng on-time, sementara yang laen ngaret, woooo… aku pasti ngedumel. Aku respek banget sama orang yang selalu on-time. Dan aku pengen termasukĀ  orang2 yang selalu on-time, yang disiplin dengan waktu, terutama waktu sholat.

Sekarang, kalo aku denger adzan, aku pasti akan memotivasi diri, Ayo sholat sekarang. Disiplin. Ayo disiplin !

Read Full Post »