Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Kelakar Buntu’ Category

Isi Kelepeh

O yea. Blog berantai. Mbuka jati diri lewat sesuatu yang paling privasi : dompet.

img_3732

Dompet yang aku pake hari ini adalah dompet putih. Biar matching dengan tas putih yang kupake sehari2. Oh ? Ado yg nanyo sepatu aku ? Bukan … ! Aku bukan rombongan sepatu putih dari Kayu Agung itu ! 😉

Alkisah, dompet ini adalah hadiah dari kawanku, si Okta, yang tinggal di Amrik. Dio ngasih dompet ini pas dio ulang tahun Oktober kemaren. Hehehe.. kebalik yo. Mestinyo aku yg kasih kado. Dak papo lah. Kebeneran Okta lagi baek. Dak baek kan kalo aku nak nolak niat baek Okta untuk ngasih aku dompet bermerk mak itu .. (The true story is .. aku tadinyo nak nitip beli dompet / tas di sano. tp, si Okta omong : yo sudah, gek kukirim .. dak usah bayar.)  *weeew … kebeneran !* 😉

img_37341 img_37351

Isi dompet aku yooo .. samo bae lah dengan Nike yang ngasih pe-er ini. Standar lah. Duwit, kartu2 debit samo kredit, kartu2 member sebagai tando kaum sosialita, dan berbagai kertas remeh temeh laennyo, plus pena. Oh, samo poto. Poto kami berempat yang minggu kemaren kecentilan bedempet2an bepoto di photo box di mall deket rumah.

Dem. Enough exposing my wallet. Now it’s time to observing other’s. Hmm .. bingung. Nak ngasih tugas ke sapo ye biar bongkar dompetnyo. Secara budak2 wongkito nih la pado bongkar2 dompet galo di blog masing2.

Yo udahlah. Aku kasih tugas ini .. ke … Adro ! Horeee … 

Selayaknya seorang ibu er-te yang merangkap seluruh tugas termasuk jadi guru kursus buat anak2nyo, makonyo tugas Adro inipun aku bantu selesaike.

Inilah dompet Adro. Yang masih kelas 1 SD tapi la ribut nak bedompet cak kawan2 sekelas2nyo.

img_3743

Isinyo hari ini cuma poto, poto dan poto. Disempel2in di sikok tempat selipan. Jadi dak galo2nyo keliatan. Duwit dak katek. Soalnya la dipake jajan maenan di sekolahnyo.

Kesimpulannyo apo ye, stelah bongkar2 dompet ? Dompet mencerminkan kepribadian ? Yak. Mendekati lah, caknyo.

Kalo kepribadian aku tu .. mungkin … sebagai wong yang gemar jadi member berbagai store / apotik / cafe, dengan prinsip .. sejar la .. dapet poin, gek poinnyo pacak dituker samo centong plastik.

Kalo kepribadian Adro .. lebih cocok kalo disebut sebagai lelaki legally jomblo. Yang ngakunyo punyo pacar tapi dak punyo poto si pacar di dompet. 😉

Now, check out your wallet. Apakah sudah dompet : gue banget ?

p.s.

on the second thought .., aku nak kasih pe-er ke wiwik, rika, april dan paula buat mbongkar dompetnyo di blog masing2. kalo ada waktu, hmmm .. dompet my hubby jg lah. walopun isinya la ketauan. kan aku cek tiap hari … oooopss … :mrgreen:

Read Full Post »

Baru sekitar 2 bulanan aku join milis wong Palembang. Tapi la duo kali aku liat ado ‘kerusuhan’ di milis. Yooo .. ribut2 dikit mak itu.

Macem2 be.

Tapi aku maklum. Nak makmano lagi. Memang tipikal wong Plembang mak itu. Identik dengan galak bebalah dan tujah2an (senggol basah). Mungkin cuma koran Plembanglah yang tiap ari nyajike kasus kriminal sebagai headlinenyo. Bayangin. Tiap ari ! Ado be yg betujahan. Ado be yg sirem2an cuko para. Ado be mayat ngapung di sungai. Tiap ari. Dan wong Plembang cak mak idak bae. Tetep mak itula dari jaman dulu kala enggut mak ini ari.

Pas aku SMA dulu, sempet populer lagu ‘piso di pinggang’ sebagai lagu imbauan dari polda sumbagsel yg la kepeningan ngeliat kriminal Plembang. Lagu itu ngimbau wong2 mako dak mbawa2 piso lagi di pinggangnyo.

Aku sih dak ngaruh dengan lagu itu. Aku mano pernah pulo nenteng2 piso. Aku liat, keluarga aku jugo idak tuh nyelipin piso di pinggang.

Tapi, dulu (alm) ubakku kalo jalan jauh, pasti mbawa piso. Tapi bukan piso biaso. Yang la disamarke bentuknyo. Di kantong sepannyo pasti ado piso lipet kecik. Jadi, kalopun dirazia polisi, ubakku pacak bekilah kalo itu cuma piso serbaguna biaso. Tapi, sebenernyo, kalo polisi tu galak lebih teliti lagi, ado piso nianan, piso golok, yang diselipin ubak di bawah karpet mobil di bagian bagasi. heheheh…

Di rumah kami di Plembang jugo banyak tesimpen segalo macem senjato tajem. Biaso bae tuh. Dak aneh. Mulai dari lading, tombak bemato tigo, linggis, golok, parang, sampe senjato tajem dari daerah laen yg jadi koleksi ubak ; rencong, mandau samo anak panah wong papua. Lengkap.

Tapi jangan salah, barang2 itu sebenernyo lebih kepake untuk sehari2 kok. Bukan buat nakut2i bujang2 yang dulu ngapel anak betino ubak kami. Yo misalnyo, tombak bemato tigo itu. Ntah itu buat apo nian ubak dulu mbelinyo. Yang jelas, pas aku la SMA nemunyo di belakang pintu dapur, aku pake tombak itu buat nancep2in daun manggis kering yang rontok. Lebih cepet ketimbang aku mesti nunggit2 nyapu halaman pake sapu lidi. Linggis jugo lebih banyak kupake untuk nggali laos kalo (alm) umak nyuruh aku ngambekin buat beliau mindang iwak. Kalo golok samo parang biasonyo aku pake untuk ngocek kelapo tuo yang nyampak dari pohon atau untuk untuk mbelah duren.

Kalo rencong, mandau samo panah Papua tu cuma pajangan di ruang tamu. Dak pernah dipake. Dulu aku sampe kepikir, mungkin ubak tu tipe2 wong yg seneng dengan souvenir senjato2 tajem dari daerah laen. Makonyo pas aku KKN di Semendo, aku sampe bela2in jalan kaki jauh nian ke dusun sebelah cuma untuk ndatengi ahli bikin piso khas Semendo, nak mbeliin ubak lading kecik itu. Aku pilih yg baguuuus nian. Dari kayu harum pulo. Ntah kayu apo. Dak inget. Yang jelas, besoknyo, budak lanang2 di klompok KKN aku tu, pado beduyun2 ke bapak itu mbeli lading. Kato mereka, ladingnyo bagus. Tapi, karena aku yg dateng duluan, jadinyo akulah yg dapet lading paling keren.

Begitu aku sampe di rumah, cepet2 aku kasih oleh2 aku tu ke ubak. Kukiro beliau bakal kesenengan. Tapi ternyata dio diem bae. Cuma megang lading itu, senyum2 kecik trus ngeliat aku sekilas. Abis tu disimpennyo lading tu di kamar. Dak ngomong sepatah katapun. Ntah apo yg dipikirnyo. Mungkin beliau tekejut jugo, kok dapet oleh2 senjato tajem dari anak betinonyo.

Kalo mbaco koran2 Plembang, biasonyo wong2 langsung tau kalo urusan2 hobi bebalah tu identik dengan wong Plembang. Bebalahnyo biasonyo cuma gara2 masalah kecik. Kl masalah besak, biasonyo langsung nujah bae. Dak pake ba-bi-bu lagi.

Tapi, heran jugo ye. Di balik perangainyo yg cenderung kasar dan temperamen, sebenernyo wong Plembang tu asik2 untuk dikawani. Kalo lagi penesan tu pacak nemen nian ngakak2 soalnyo pado lucu2 cak Dul Muluk galo. Setau aku, jarang nian wong Plembang yang nak nyimpen2 masalah sampe turun temurun. Cak di Jakarta, ado tawuran turun temurun antar sekolah.

Kalo di Plembang dak ado tuh. Memang aku sering ngeliat budak teknik di kampus kami bebalah. Ehhmmm .. Okelah .. aku ngaku .. keseringannyo, kakak kelas (yg sekarang jd laki aku) tu lah yang paling sering bemasalah dan begerombolan samo kawan2nyo rame2 nyerbu budak fakultas laen. Tapi, sudah pak-puk-pak-puk gocoan tu, yo sudah. Masing2 pihak puas. Besok2nyo kl ktemu, katek masalah lagi. Biaso bae.

Dak ado jugo kasus2 senioritas cak di IPDN atau sekolah2 beasrama laennyo. Yang ospek dak sudah2 sepanjang hari sepanjang tahun. Idak tuh. Di Plembang idak mak itu. Ospek yo cuma masa ospek bae. Seminggu atau duo minggu. Sudah tu, bekawan. Kakak kelas dan adek kelas bekawan cak la kenal dari lahir. Akrab2 dan kompak2 bae tuh.

Ternyata samo jugo dengan di milis. Setelah kemaren2 sempet heboh, ruponyo pas malem ni aku baco2 email milis (setelah 2 hari dak ngecek), ternyata galo2 masalah sudah diselesaike dengan baek. Alhamdulillah. Berkat ketegasan Jafis, sang HUMAS milis. 🙂

Read Full Post »

Setelah satu stengah hari ngutak ngatik link sano – link sini, akhirnyo aku berhasil jugo nempelin bage WONG KITO di blog ini. Ampuuuun … ampir temengot aku nggawekenyo. Sbenernyo gampang sih. Cuma aku stengah idup nyari kodenyo itu. Ntah aku yang baco stengah2 gara2 dak fokus atau apo, yang jelas, tambah dijelaske oleh admin dan member milis laennyo, tambah pening aku jadinyo.

Sebagai usaha terakhir -ampir nyerah, tadinyo-, akhirnyo datengla email dari Ardi. He gave me that code. That code, kawan ! Dan akhirnyo kelar jugo urusan badge mem-badge ini. Mokase banyak ye, Di ..  Dengan apo nian kubales jasa kau tu. Dengan sepiring model iwak samo segelas es kacang merah la cukupla kali ye. Hmm .. nyam .. nyamm ..

So, here I am, one of the official member dari milis blogger Palembang. Milis itu, FYI, punyo peraturan nyemelo nian buat “ditrimo” jadi membernyo. Ntah yesterday was my lucky day atau memang aku yang was born to be its member, kemaren aku langsung diakui sebagai member cuma beberapa jam dari aku subscribe.

Hopefully, dengan joinnyo aku di situ, aku biso ngasih sumbangsih ataupun kontribusi apolah mak itu ke milis dan ke Palembang jugo kageknyo. Well, who knows, ye dak …

Read Full Post »

Salah BELIGOT

Maap, postingan kali ini mungkin cuma bisa dipahami orang2 yang ngerti bahasa Palembang. Aku juga (seperti biasa) akan pake nama asli si tokoh tanpa mengganti dengan nama samaran. Bukan dengan maksud untuk mempermalukan tapi cuma untuk menunjukkan bahwa kisah ini bukan kisah fiktif belaka. Kalo yg punya nama jadi malu, itu laen urusan. Tapi tolong oii .. walopun aku malu2in kalian, aku jangan ditujah dari belakang ye ….

Dua minggu lewat, kami berempat makan di Resto Sari Sanjaya, di Casablanca arah ke mall Ambassador. Resto masakan Palembang. Begitu masuk resto, kami langsung pilih2 menu. My hubby pilih pindang tulang, aku pilih burgo buatku sama Diero dan mi celor buat Adro. Begitu si pramusajinya ndeketin, langsung kami sebutin menu yang dah kami pilih. Aku nyerocos nanyain pempek pistel. Aku pake bahasa Palembang. Tapi si mas2 itu terus ngejawab dg bahasa Indonesia. Oooh .. mungkin si mas ini ga bisa bahasa Palembang. Okeh. Dengan tegas my hubby ngulang pesenan kami,

“Pindang tulang satu, mi celor satu, sama burga satu”

Trus dia nyadar dan tersipu begitu aku mandang dia sedikit mangap. Haaa ??? Burga … ???

 

Aku jadi inget sebegitu banyak kisah2 keseleo lidah orang Palembang yang menganggap bahasanya adalah bahasa internasional yg dimengerti oleh separuh penduduk dunia.

Aku aja masih sering salah nyebut nama alat2 tulis. Aku sering nganggap yang namanya Peruncing, Pena, Mistar dan Necis adalah bahasa baku. 🙂

Tadi baru aja aku bilang ke Adro,

“Hayo Adro beresin tuh maenannya. Semua. Taka2 maenan adek juga. Ooopss…”

 

***

Dulu waktu keponakanku, si Dadi’, masih kelas 4 SD gitu, dia mis-komunikasi sama kakakku, Kak Mas. Ceritanya waktu itu Dadi’ lagi ikutan ke Palembang dalam rangka mudik lebaran. Dia dulu tinggal di Cilegon. Dari lahir dia pake bahasa Indonesia. Naah .. sore2 itu dia lagi mandi. Trus, Kak Mas mau mandi di kamar mandi yang satunya lagi tapi di situ ga ada gayungnya. Tereaklah dia,

“Ardhi ! Di dalem kamar mandi, temboknya ada berapa ?” maksud Kak Mas, tembok itu ya gayung.

“Ada empat, om !” Dadi’ bales tereak. Pasti dikiranya disuruh ngitung tembok dinding.

“Hah ? Empat ? Minta satu dong !”

“Gimana cara ngambilnya, om ?!”

** 

Trus, ada lagi temenku yang namanya Dewi. Dia pulang2 KKN cerita. Kan KKN itu di desa IDT (singkatan apa ya, lupa, kayanya singkatan dari .. Ih Desa Terpencil !  heheh ..), jadi penduduk desanya nganggep anak2 kuliahan itu orang kota banget. Padahal kan sekota2nya, tetep aja pake bahasa Palembang. Lah, orang namanya jg kota Palembang ! Maka warga desa itu memaksakan diri dengan berbahasa Indonesia,

“Ayo .. dicicipin kuenya ..! Silahkan .. ! Dibuka aja geloknya ..”

**

Pas KP (Kerja Praktek), aku dan Dewi dapet di Cilegon. Pas hari Minggu kami jalan2 ke mall. Trus, pas mau pulangnya, lagi nunggu angkot, ada tukang buah gerobak. Si Dewi mau beli.

“Bang, berapa harga melonnya ?”

“Dua rebu aja neng.”

“Wah mahal banget ! Tengah dua aja deh !”

**

Laen lagi dengan temennya my hubby. Namanya Kak Edi. Waktu lagi di Bandung, dia beli rokok. Ngasih uang kertas yang nominalnya lebih gede dari harga rokoknya. Trus dengan pedenya nanya,

“Bang, sosoknya mana ?”

**

Trus ada lagi Kak Dian, sohibnya my hubby juga. Yang di Jakarta sempet ngomong,

“Kagak ciren tuh !”

**

Aduuuh .. wong plembang .. wong plembang. Kenemenan minum banyu sunge musi kali ye. Atau nemen igo ngirup cuko pempek. Jadi lidahnyo kelewat pakem. Salah ngomong (walo sedikit bae) macem contoh2 di pucuk tu adalah hal yang kalo biso dihindari nian seumur idup. Soalnyo, pasti bakal diinget seumur idup samo yg denger. Dan bakal jadi bahan uyo’an pas lagi bekelakar buntu rame2.

 

 

 

 

Tapi sebenernyo, bagi aku, lebih asik ndenger lawakan2 yang pake baso dewek. Macem Dul Muluk atau dulu ado cak sandiwara apolah itu di TVRI Plg. Asli, bagi aku itu lebih lucu daripado grup lawak manopun. Krn banyak istilah2 yang nyemelo yang dak biso diterjemahke ke bahaso manopun. Mestinyo kapan2 diadoke semacem Galashow untuk acara2 macem tu. Apo tuh Galashow ?? Yo ituu .. show di gala2 tempat ….. 🙂

Eh, aku inget salah sikok adegan di sandiwara tipi Plg, ntah tahun brapo, aku lupo. Yang jelas, aku inget, aku la ngerantau, trus pas mudik lebaran, aku setel tipi plg, ado acara itu. Ceritonyo mak ini ..

Ado bapak2 mbawa tetanggonyo yang lagi sakit ke dokter. Ceritonyo dokter ini dokter PTT yang baru dinas. Bukan wong plg. Setelah cek sano cek sini, si dokter ngomong ke bapak yang ngerewangi pasien tadi,

“Wah, Pak. Untung Bapak segera membawa pasien ini kemari. Penyakitnya sudah parah. Harus segera ditangani biar lekas sembuh.”

Si bapak manggut2. Trus, tanpa ba-bi-bu, langsung disuwingnyo tetanggonyo yang sakit tu sampe melanting. Si dokter tekejut dan cepet2 ngelerai. Dengan agak marah dio nyegak si bapak itu.

“Bapak ini apa2an sih !”

“Lah, dok ! Uji tadi, mako cepet sembuh, mesti DITANGANI …. !”

Read Full Post »