Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Narsis Tralala’ Category

Hari ini. Kami nambah umur. Jadi 30 something .. (don’t ask that  exact ‘something’ number, please). 

Aku ga sendirian bertambah umur setahun. Ada yg senasib dg aku. Ais, keponakanku. Anak sepupu jauhku. Tapi, aku dan ponakanku udah jadi temen maen sejak kecil. Sampe sekarang.

Setiap tanggal 11 Des, udah jadi tradisi bagi kami untuk saling ngucap ‘Slamat Ultah’. Oh, well, tahun ini aku ga precisely ngucap itu. Aku tadi subuh kirim dia sms “Slamat tambah tuwa. Dan selamat menempuh krisis paruh baya”.

Setelah saling ucap via sms dan nelepon, Ais akan nerusin .. impas ya. ga pake kado. Dan aku akan ngusulin berbagai macam usul yg pasti akan ditolaknya. 

Tahun kemaren aku usul untuk saling traktirin. Tapi dia, karena secara silsilah – statusnya lebih rendah (keponakan), dia yang mestinya nraktir aku makanan yg lebih mahal. Pagi ini aku usul, peraturan ‘impas’ itu harus diubah. Dimulai tahun ini. Tahun ini Ais yg kasih aku kado. Dan tahun depan, aku belom tentu kasih dia kado. 😉

Aku sering bilang kalo aku bisa baca pikirannya. Secara kami ini adalah ‘kembar’. Tapi, Ais sambil cekakakan sering bilang kalo itu adalah lebih ke suara isi hatiku ketimbang isi pikirannya.

Sifat kami mirip. Tapi, karna aku lahir pagi dan dia menjelang maghrib, maka dosis sifat itu jadinya lebih banyak di Ais. Contoh : aku pemarah. Tapi dia lebih pemarah, cenderung meledak2. Untuk urusan hantu2, aku penakut. Tapi dia lebih penakut, cenderung paranoid norak. Aku ga terlalu suka nonton tipi. Dia lebih lagi, nyaris ga pernah sama sekali nonton tipi. Apalagi ya. Banyak lah.

Tapi di keluarga kami, bukan cuma kami berdua yang ulang tahun barengan. Ada lagi. And this could be freak. Totally freak. 

– Ulang tahun Adro, anak sulungku, sama dengan ulang tahun Mamanya Ais yang aku panggil Yuk Yati.

– Ulang tahun Diero, anak bungsuku, sama dengan ulang tahun anak sulung Ais, si Arifin.

– Ulang tahun my hubby sama dengan ulang tahun anak kedua Ais, si Nada.

Jadi, istilah impas bae ye .. yang sering didengungkan Ais setiap salah seorang dari anggota keluarga kami ulang tahun memang ada benernya ….

Ah, sudah ah. Kepanjangan. Tadi aku cuma mau nulis :

crop-tuti1  

       Happy b’day to us ….     

Read Full Post »

Blog AKU

Wohoho… ternyata sekarang blog aku la biso nongol tiap kali aku update. Nongol di mano ? Yo di Wongkito lah.

Jadi, mulai sekarang, bookmark lah page Wongkito tuh yeee …. Lumayan kan, buat baco2 menjelang buko puaso. Ye dak. Terus, banyak2la beramal ibadah kepada blog yang fakir komen (temasuklah blog aku tu). Berpahala tuh. Tapi, kalo komennyo berupa spam, naaa.. itu baru duso. Soalnyo kalo wong yang punyo blognyo nge-sak dan marah, kan jadi mengurangi pahala wong yang puaso. 🙂

Naa … jadi mulai sekarang, gampang kan kalu nak liat blog aku la update apo belom ? Tinggal liat di page Wongkito. Kalo misalnyo aku la update, bacola. Kalu misalnyo aku lagi sibuuuuuk nian (cuih !) dan dak sempet update, jangan kecewa ye. Kan banyak blog2 yang asik2 dari kawan2 milis wongkito yg baru update.

Skali lagi, bookmark la page Wong kito tu yeee ..

Jangan ngaku Wong Plembang ye, amen dak pernah ngakses Wongkito .. !! 🙂

Read Full Post »

Apalah Arti sebuah NAMA

Aku ga pernah ngerasa ada yang aneh dengan namaku. Di rumah – karena aku yang paling kecil dari 8 bersaudara -, aku dipanggil ‘De Yus’ dan orangtuaku manggil aku ‘Iyus’. Keponakan2ku (anak2 sepupu) yang seumur bahkan ada yang lebih gede dari aku, manggil ‘Bi Yus’. Keponakan kandungku yang lahir sejak aku kelas 1 SD manggil aku ‘Tante Yus’. Semuanya kedengeran normal. Sampe aku sekolah. Baru aku tau kalo nama lengkapku ternyata Yusro.

Ada guruku waktu SD yang juga jadi pembimbing pramuka yang dulu terus2an ngasih usul biar namaku diganti jadi Yuslaila. Aku waktu itu cuma cengengesan sambil mbatin, duh .. untung bapak cakep dan baek, jadi ga terlalu nyebelin walopun sedikit rese ..

Di SD itu, temen2ku tetep manggil ‘Yus’ atau ‘Iyus’. Tapi setelah SMP ada juga yang ngeledek manggil dengan motong nama belakangku jadi ‘Usro’. Huh ! Film Unyil terkutuk ! Gara2 tokoh di film itulah namaku yang tadinya biasa2 aja jadi tambah kedengeran jelek.

Aku inget, pernah nanya ke ortuku. Kok aku dikasih nama gitu sih. Tega bener. Sementara nama ke-7 kakak2 dan ayuk2ku sangat orisinil dan tiada duanya ; Arman Praticto, Chairaty, Massanuli, Hella Bella Syarbinie, Bairia, Syahbaya dan Jurindah. Mungkin mereka keabisan ide bikin nama saking banyaknya punya anak. Tapi ayahku njawab dengan santai,

“Ide namamu itu adalah istilah “Jus” di pertandingan bulu tangkis. Jadi karena kamu lahir, jumlah anak jadi 4 laki dan 4 perempuan …Trus, biar enak dengernya, dilengkapin jadi Jusroh. Karena pergeseran huruf2 di EYD, jadi pas daftar sekolah diubah jadi Yusroh. Dan lama2 diilangin ‘h’ nya biar enak didenger …”

Haaaaahhh ??? Istilah perbulutangkisan ??? Apa ga ada ide yang lebih aneh lagi buat ngasih nama yang bakal dipake si anak seumur idup ? Ga sekalian aja bilang dapet ide dari ngeblender buah jadi Jus .. ??

Aku manyun.

Dan sejak itu, tiap tahun ajaran baru dan guru mulai ngabsen, pasti mereka mesti manggil aku dua kali sampe yakin kalo itu emang nama aku dan bukan nama cowo.

Pas SMP, ada temenku yang bilang kalo namaku itu walopun aneh tapi sering disebut pas shalat tarawih. Aku ubek2 Al-Quran dan ketemu surat yang dimaksud. Di terjemahannya kira2 arti dari namaku itu adalah Kemudahan. Hmm.. not bad.

Setelah selesai sekolah dan kuliah, aku pikir masalah dg nama yang macho ini bakal berakhir karena ga ada yang mesti ngabsen lagi. Tapi ternyata ga. Di email addresku, aku terpaksa nulis Mrs di depan namaku. Soalnya aku join di berbagai milis. Dan begitu aku send email, tanggapan yang sering muncul adalah mereka jawab gini ..

“Dear Pak Yusro ..”

Olala …

Aku reply “Maaf ya, tolong saya jangan dipanggil Bapak”.

Trus dibales lagi “Duh, maaf ya Mas Yusro .. ”

Huhuuuuu …. Pengen nangiis … !!

Minggu kemaren aku belanja di mall deket rumah. Begitu mau bayar, aku keluarin kartu kredit. Biasanya ga ada masalah. Tapi hari itu si kasir natap aku penuh selidik. Aku penasaran dan nanya,

“Kenapa Mas ? Ada masalah dengan kartu saya ?”

“Ini kartu Ibu apa suami Ibu ?”

Pengen banget itu kasir kutabok kiri-kanan depan-belakang !

Tapi well, apa boleh buat. Aku bukan si Wulansari yang enak aja gonta ganti nama jadi Mulan Kwok dan sekarang jadi Mulan Jameela. Nama Yusro tetep kupake walopun stengah nyesel juga, kenapa dulu ga nurutin usul guru SDku aja biar ngubah jadi Yuslaila.

I just wish, semoga jalan idupku sesuai dengan arti namaku dalam bahasa Arab (walo ada unsur ga sengaja jadi mirip bunyinya). Semoga ada Kemudahan di setiap langkah si Yusro. Amiiiin … 🙂

Read Full Post »