Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Resensi Film’ Category

Tokoh FIKTIF ?

Udah tiga minggu novel Laskar Pelangi hard cover kegeletak aja di rak buku, masih berbungkus plastik, sejak aku beli. Maksudnya sih, emang cuma buat koleksi doang. Since yg soft cover udah aku baca dan kemudian aku hibahin buat keponakanku, si Muthia. Akhirnya, kemaren, itu buku aku baca2. Ternyata ada edit sana sini. Timingnya sudah jelas. Kapan kejadiannya. Apakah di SD atau SMP.

Ternyata lagi, ada bonus VCD Andrea Hirata di acara kick Andy.

Baca baca .. nonton nonton … Pertanyaan yang terus ngambang muncul lagi. Mana si Lintang ? Di Kick Andy, si Syahdan dan Bu Mus datang. Terus, di screen, ada interview dengan Mahar, Harun, A Kiong, Kucai, dan Samson.

Nah .. mana Lintang ??

Si tokoh Lintang yang udah bikin keningku berkerut2 mbaca istilah2 science di novel tebal. Yang bikin aku keheran2. Apa iya, pertanyaan untuk cerdas cermat SMP di pulau Belitung udah setinggi itu ? Lah. Aku yg SMPnya di Palembang, ibukotanya Sumsel aja ga pernah nemu soal2 serumit itu kok. Kebanyakan, istilah2 science itu aku pelajari setelah SMA dan kuliah.

Trus, kenapa sih, tega2nya Bapaknya Lintang nyuruh anaknya nggowes sepeda 80 km tiap hari (Jakarta – Cikarang aja cuma 35 km). Emang ga ada ya sekolah laen yang lebih deket ? Kalo emang iya, kenapa cuma Lintang ? Kemana ya anak2 kecil tetangga si Lintang pergi sekolah ? Masa di kampungnya itu cuma dia aja yang sekolah ? 

Well, karena penasaran. Aku search dengan keyword “dimana lintang laskar”. Malah nemu beberapa site ini ..

Interesting ..

 

http://gedeblog.net/2008/10/16/fakta-laskar-pelangi.php

http://movie.detikhot.com/read/2008/11/08/143203/1033513/229/laskar-pelangi-fiktif-atau-nyata

http://movie.detikhot.com/commentpaging/2008/11/08/175707/1033606/229/3/andrea-hirata-saya-akan-luruskan

http://movie.detikhot.com/read/2008/11/08/122756/1033462/229/dituding-pembohong-andrea-hirata-minta-bukti

 

Kalo emang tokoh Lintang itu fiktif .. ya gapapa sih .. namanya juga novel. Dan se-enggak2nya, kalo emang cuma fiktif, bisa menguap juga jengkel aku sama temen2 dan gurunya si Lintang yang udah ngebiarin dia D.O dari SMP padahal dia udah nyumbang piala buat sekolahnya.

Nah, kalo tokoh Lintang itu emang bener ada … yo yo man .. ! Keluarlah dari persembunyianmu, kawan ! Tau ga ? SeIndonesia tu penasaran sama kamu !

Read Full Post »

Film ANAK2 Yang Dewasa

Baru aja pulang dari bioskop. Kami sekeluarga (aku, my hubby, Adro dan Diero) nonton Laskar Pelangi. Film yang tokoh2 utamanya adalah anak2. Aktingnya bagus. Natural. Didukung oleh alam Belitung yang indah. Jadinya adalah sebuah film yang bagus banget.

Film yang bener2 mengaduk2 perasaan. Sebentar kita ikut tertawa karena tingkah atau komentar polos dari anak2 itu. Sebentar kita dibuat kagum. Dan detik berikutnya, kita terharu dan nangis.

Thanks to Andrea Hirata yang udah ngebuka mata kita tentang kenyataan hidup yang kadang pahit buat diterima. Bahwa ada saudara sebangsa kita yang hidupnya sedemikian susah. Yang ga punya pilihan. Yang harus berusaha lebih keras ketimbang anak2 seusianya di daerah laen untuk ngedapetin hak anak yaitu belajar.

Dengan nonton film ini, se-enggak2nya, aku bisa ngerti hal2 yang ga jelas waktu baca bukunya. Bahwa ternyata bu Mus emang cuma ngajar kelasnya Ikal. Karena kelas itulah yang terakhir. Ga ada lagi anak didik sesudah angkatan kelas itu. Pantesan Bu Mus bisa ngajar seluruh mata pelajaran.

Trus, kenapa Lintang harus drop-out setelah ayahnya meninggal. Ternyata Lintang adalah seorang piatu. Jadi, dia bener2 memang (dipaksa) harus jadi kepala keluarga. Nyari nafkah untuk dia dan dua orang adek perempuannya.

Sesudah nonton film ini, yang kepikir adalah .. gimana caranya nolong anak2 yang bernasib kaya Lintang. Bisa ga kita ngebantu biar anak2 dari keluarga ga mampu bisa belajar dan namatin sekolahnya, jadi nantinya hidupnya bisa lebih baik. Mungkin ga perlu pergi jauh2 ke pulau2 kecil kaya Belitung. Liat dulu kiri kanan. Kayanya sih, banyak anak pinter yang nasibnya ga beruntung di lingkungan kita. Sama kaya si Lintang.

Dan salut buat bu Mus dan pak Kepala Sekolah yang berhati tulus. Yang ga ngejar materi. Yang ikhlas niatnya pengen ngajar anak2 ga mampu di kampungnya. Betapa besar jasa mereka. Mereka bener2 guru2 hebat yang menghasilkan orang2 yang luar biasa.

Once again, thanks to Andrea Hirata. Yang telah nyadarin kita bahwa masih banyak yang harus kita perbuat untuk nolong sesama. Dan untuk lebih bersukur atas berkah dan nikmat yang sudah diberi Tuhan selama ini.

Ada dua tagline yang di-emphasize di film ini. Yaitu ..

Banyak2lah memberi. Jangan banyak menerima.

dan ..

Jangan mudah menyerah.

Semoga setelah hari ini, ga akan ada lagi anak2 yang harus keputus sekolahnya karena alasan ekonomi. Amiiin ..

Read Full Post »

Film FENOMENA

Udah lama pengen nulis ini. Cuma belom sempat aja. Ituu.. tentang film Ayat-ayat Cinta. Aku pengen ngebahasnya bukan karena aku dah nonton. Sebaliknya. Aku belom pernah nonton dan ga niat nontonnya. Karena pas baru2 launching filmnya di bioskop2, resensi yang dibahas di koran2 umumnya negatif semua. Katanya filmnya ga sebagus novelnya.

Oh, okay, aku setuju soal itu. Aku dah baca novelnya. Bagus banget. Apalagi sebelum baca buku itu, aku baca bukunya salah seorang penulis yg gaya bahasanya ancur banget. Maka semakin baguslah novel AAC itu dimataku. Karena gaya bahasa Kang Abik, sang penulis, yang santun.

Sekitar satu stengah minggu yang lalu, aku nonton channel Al-Jazeera. Acara berita. Yang dibahas “Poligamy movie becomes phenomenal in Indonesia”. Oh ? Mereka ngambil intisari AAC sebagai film poligami ? Pantesan banyak yang bilang filmnya ga sebagus novelnya. Karena inti dari novel itu (menurut aku) bukan tentang poligaminya. Tapi tentang cinta anak manusia di jalan Allah. Berdasarkan petunjuknya di ayat2 dalam kitab suciNya.

Tapi, dari berita Al-Jazeera itulah seenggak2nya aku tau kenapa film AAC bisa mengundang belasan juta penduduk Indonesia termasuk para pemimpinnya untuk datang dan nonton di bioskop. Ternyata simple. Karena banyak penontonnya mengenakan baju muslim (baca : jilbab). Ya pantesan. Karena setau aku, kalo udah pake jilbab – istilahnya hijrah – udah bawaan males aja nonton di bioskop. Karena ada yang nganggap, itu urusannya udah sekuler. Apalagi film2 umumnya mempertontonkan bintang film yang bajunya ga pantes dan adegan yang ga sopan.

Tapi untuk fim AAC ini keliatannya ada pengecualian. Yang berjilbab berbondong2 nonton. Ya iyalah kalo jumlah penontonnya membludak. Bukan karena filmnya bagus tuh. Lah, di sini udah banyak banget yang pake jilbab. Meniru ucapannya Aa Gym dulu .. “sekarang udah beda. kalo jaman dulu mah, di sekolah saya cuma satu orang yang pake jilbab. yaitu guru agamanya”.

Jadi yah .. ternyata film ini memang ga fenomena2 banget. Tapi film AAC ini paling ga bisa jadi alternatif buat para produser. Kalo mau bikin film yang nguntungin, bikinlah film yang mayoritas penduduknya mau nonton. Urusan bagus ga bagus belakangan. Yang penting mereka mau dateng ke bioskop dan beli tiket. Udah. Jadi sambung menyambunglah film bertema Islam di bioskop. Sekarang ada Kun Fayakun. Yang maen kabarnya Desy Ratna. Ntar ada lagi Ketika Cinta Bertasbih. Dan entah masih berapa banyak lagi yang akan dibuat.

Tapi, yaah .. semoga aja, film2 yang sedang dan akan dibuat ini lebih bagus dikit dari AAC yang udah ngecewain orang banyak.

Read Full Post »