Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Uncategorized’ Category

AWARD

Aku dapet award nih dari Wiwik. Udah lama sih, dia kasih. Cuma akunya aja yang masih bengang bengong blom nemu waktu dan mood yang tepat untuk sekadar nempelinnya di sini. Oh, well … dengan senang hati kutempel sekarang ..

triple_awards2

butterfly-award3Katanya sih, mesti diterusin lagi ke blogger laen. Tapi .. bingung nih. Secara, para bloggers di komunitas udah pada dapet award ini kecuali aku.  😉

Bloggers yang belom dapet award ini (kalo ada), akan aku kasih …. big hug ajah …. eheheheh …

Oh, well, kinda cool juga nih blog setelah dapet the coolest blog I ever know. Bukan begitu, sodara-sodara ?? Kan .. kan .. ? KAN .. ???

Oya, aku baru selesai baca buku Stephenie Meyer yang ke-empat. Tar aku ulas ceritanya ya. Mumpung lagi in the good mood buat nge-blog. Tapi ntar. Sekarang aku mo siap2 nganter Diero ke suatu tempat dulu. ahahaha…. kesannya rahasia banget. Ga lah … Ga rahasia.

Cuma mo ke dokter. Dan kayanya aku mesti siap2 bawa bekal yang banyak. Karena walopun Diero di sekolahnya paling ditakuti temen2nya karena dia punya prinsip ‘senggol-tabok !’ .. (siapa yang nyenggol Diero walopun ga sengaja, bakal langsung ditabok Diero), tapi .. Diero bakal sangat memprihatinkan kalo sudah mesti nemui dokter. Seluruh kekuatannya akan luruh. Badannya lemes dan sembunyi di belakang aku. Apalagi kalo si dokter udah njentik2 jarum suntik. Diero bakal menghiba2 manggil aku. Dan setelah itu dia bakal njerit2 kaya mau disembelih. Sampe perlu tiga orang buat megang tangan dan kakinya. Ah .. memilukan. Sekaligus menggelikan.

Makanya aku bawa bekal makanan dan minuman kesukaannya. Permen, minuman2 kotak kecil, susu2 yoghurt, dll. Semacem award lah, buat kemauan dia nemui dokter walopun dalem hatinya ciut bukan maen.

Oyea .. award. Award bikin kita semangat, isn’t it ? Apresiasi setelah apa yang udah kita kerjain dengan semangat untuk hasil yang terbaik. Okeh, aku bakal semangat nge-blog lagi deh. Kali2 ada award the coolest of the coolest setelah ini … 😉

Advertisements

Read Full Post »

JONG Indonesia

28 Oktober. Sumpah Pemuda.

Inget ga cita2 kita pas masih pake seragam putih merah ? “Jadi seseorang yang berguna bagi nusa dan bangsa”.

Mungkin sekarang ada yang udah tercapai cita2nya. Mungkin juga ada yang masih nyangkut.

Tapi .., ehm … gimana ya persisnya berguna bagi nusa dan bangsa itu ? Secara, yang jadi pegawai negeri, maap2 ajah, terus terang ajah .., malah itulah posisi yang paling banyak kesempatan untuk morotin nusa dan bangsa. 😦

Jadi gimana dong persisnya ‘seseorang yang berguna bagi nusa dan bangsa’ ?

Mungkin ga penting banget mo berguna apa ga bagi nusa dan bangsa. Yang penting kita jadi orang baek2 aja deh. Apapun profesi kita. Pegang amalan agama kita masing2. Karena pada dasarnya semua agama itu mengajarkan hal2 tentang kebaikan ke sesama manusia. Yang beda di agama itu cuma gimana cara hubungan manusia dengan Sang Penguasanya aja. Ya ga sih.

Mungkin harus diubah cita2 para anak SD jaman sekarang. Mestinya gini kali ye ..

Cita2 : Jadi orang baek2 dan tidak merugikan siapapun. :mrgreen:

Read Full Post »

CLEANest

Dak nyangko. Pacak jugo ternyata Palembang dapet award masalah kebersihan. Tingkat ASEAN lagi. Cacam … Hebat. Penghargaan ‘Sustainable Environment City’ se-ASEAN.

Tadi laki aku yg lagi baco koran, ngasih tau. Aku langsung mbantah. Palembang ? Kota terbersih ? Se-ASEAN ? Mada’i. Masak Palembang lebih bersih dari Singapur ?

Tapi, mak itulah beritanyo. Palembang. Sustainable Environment City. Se-ASEAN. So, it means … Palembang adalah kota yg punyo the cleanest land, cleanest water and cleanest air se-ASEAN. Hebat.

Selamat. Untuk Palembang. Untuk para pejabatnyo. Untuk para petugas kebersihan yang lah rajin mbersihin jalan2 kota dan yang bersihin sungai2. Dan untuk seluruh warga Plembang yg (caknyo) idak hobi mbuang sampah baseng2 lagi.

Semoga biso terus mak itu. Bersih. Dak banyak sampah. Dak banyak polusi.

Dan .. , Palembang .., semoga biso menang di tingkat ASIA ye !

Read Full Post »

Jangan JAJAN Sembarangan

Susah ya jajan jaman sekarang. Banyak beredar kisah2 mengerikan seputar jajanan. Bukan cuma sekadar air minum yg pake es balok untuk ikan mati aja. Tapi juga rumor seputar bakso tikus, gorengan crispy karena pake plastik sedotan, saos tomat / cabe dari pepaya busuk. Ah, banyak pokoknya.

Minggu2 kemaren, heboh email tentang donat. Pasti semua udah dapet dari forward sana sini. Ck .. ck .. jajanan mahal aja masih meragukan. Tapi, tunggu dulu. Kata my hubby itu bisa aja cuma hoax atau bluffing atau semacemnya yg intinya cuma merusak brand image.

Hari Sabtu yg lewat, kami nganter Nanda yg ceritanya mau memulai hidup baru, kerja di Jakarta. Tapi sebelumnya, kami ke Plaza Semanggi dulu. Trus, singkat cerita, kami beli donat di salah satu gerai di situ.

Tadinya aku ga mau beli. Karena inget sama email yg bilang kalo brand yang itu bisa tahan sampe 9 bulan. Tapi Diero maksa2 minta beliin. Apa boleh buat.

Ternyata, dari stengah lusin, masih sisa satu. Aku biarin aja di kotaknya. Dan aku umumin ke seisi rumah. Kalo donat itu ga boleh dimakan. Buat kelinci donat percobaan. 🙂

Ini bagian dari boxnya. Salah tulis tanggal hari itu. Kirain 29. Ternyata 30 Agustus. Jadi ada coretan.

Begitulah. Si donat aku buka tutup kotaknya tiap pagi. Untuk meriksa, apa bener rotinya masih empuk dan glaze nya masih bagus, kaya kata email itu.

Inilah penampakannya setelah 6 hari di rumah (dari Sabtu sampe Kamis).

Dan hari ini (Kamis, 4 Sept 2008), si donat kubuang. Bagiku udah, cukup segitu aja. Udah cukup aneh rasanya ngeliat ada makanan yang ga berjamur setelah 6 hari. Ga usah aku mau eksperimen sampe 9 bulan kaya si bapak2 yang meng-create email itu.

Dan, YA, BENER, si donat masih empuk dan ga rusak glazenya kecuali di bagian putihnya keliatan kaya keluar butiran gula pasirnya. Keliatan bulir2. Just like that. Bukan karena jamuran atau sebangsanya.

FYI, si donat selaen ga rusak / ga berjamur, juga ga berbau layaknya makanan yang semestinya basi dalam 6 hari. Dan lebih ajaib lagi, kemaren sore, si Adro sembarangan naro sisa air siropnya di meja makan. Ada gerombolan semut di gelas sirop itu. Tapi, ga ada satu semutpun ndatengin si donat yg letaknya persis di sebelah si gelas. I repeat : ga ada satupun semut yg ndatengin si donat selama kegeletak 6 hari di meja makan ! Hmmm …

Kesimpulannya .., yaaaa … simpulin aja sendiriiii … 🙂

Aku mau baca novel si Harper Lee dulu. Judulnya To Kill a Mockingbird. Yuk yaaa … Daaagh .. !!

Read Full Post »

Si Mata SIPIT

Kemaren pagi nonton di tipi, ada film Malaysia yang judulnya Gubra. Film serius. Beda sama film2 Malaysia laen yang biasanya kocak2. Kalo film ini, mengisahkan tentang kehidupan bertetangga dengan suku, ras, agama dan status sosial yg berbeda.

Seperti yang kita tau, di Malaysia itu ada 3 ras yang dominan ; Melayu, Cina dan India. Dari ketiga ras ini, biasanya memang kadang terjadi friksi. Karena kebudayaan dan kebiasaan yang berbeda.

Samalah kaya kita di Indonesia. Kita yg umumnya disebut pribumi sama WNI keturunan Cina yang lazim disebut non-pribumi.

Kalo dari pengalaman aku pribadi, aku ga pernah mempermasalahkan ras apapun. Aku temenan sama sapa aja. Termasuk sama orang dari ras Cina. No problem. Selagi orang tsb kepribadiannya asik2 aja.

Tapi, baru2 ini ada kejadian yg bener2 ngeselin.

Ceritanya, Adro punya temen taekwondo baru. Dan ternyata rumahnya deket sama rumah kami. Anak itu, Richard namanya, ya orang Cina. Maklumlah. Komplek di mana kami tinggal memang mayoritas orang Cina. Nah, si Richard ini, dateng memperkenalkan diri. Trus, ya aku suruhlah dia maen sama anak2ku di kamar mereka.

Trus, besoknya, si Richard dateng lagi. Dianter mamanya. Tapi mamanya ga turun dari mobil. Cuma teriak2 aja mau ninggalin anaknya yang pengen maen sama Adro. Aku (walopun ngebatin Ini orang kok ga sopan banget), cuma ngangguk sambil senyum. Dalem hati aku, mama Richard pasti ga nyangka kalo aku adalah si pemilik rumah. Just because muka gue ga kaya emak2 dan kulit gue warna coklat, ga berarti gue ini pembantu loh, bu ! Haiiiyaaa …

Besoknya lagi, anak2ku yang maen ke rumah Richard.

Besok2nya Adro ultah dan pengen ngundang Richard. Aku yg udah dandan rapih2 langsung ngajak Adro ke rumah Richard. Dengan tujuan ngundang.

Guess what. Mamanya Richard yang ngebuka pintu, kaget ngeliat aku dan Adro. Ya pastila. Dia kan ga nyangka. Ternyata aku mamanya Adro, bukan mbaknya. Tampangnya kikuk. Dan ngedadak sopan.

Besok2nya, pembantunya Richard dateng. Cuma buat nanya, apa aku bener ibunya Adro. My eyebrows raised.

Besoknya lagi, anak2ku naek sepeda, mau maen ke rumah Richard. Tapi, ga lama kemudian, mereka ngebut2 pulang lagi. Aku heran. Kok cepet banget pulang maennya. Diero bilang,

“Richard bilang gini Mah … Kalian berdua tidak boleh masuk ke rumahku .. !”

Olala … ada apa dengan Richard ? Apa dia ga dibolehin orang tuanya temenan sama anak2ku (yg sepintas mirip anak Cina), setelah mereka tau kalo kami bukan orang Cina ? Nah. kalo udah begini, siapa yang rasis, coba ? Heran ya.

Harga diriku jadi terusik. Pengen aku bilang ke orang tuanya si Richard kaya gini,

“Bu, kalo ga pengen anak ibu temenan sama anak orang Indonesia, mending Ibu sekalian pindah aja ke Cina. Di sana pasti banyak orang Cina !”

Dan hari2 setelah itu, kalo Richard lewat, dia selalu pura2 ga liat dan ga denger anak2ku yang manggil2 dia. Aku tersinggung berat. Jadi, kularang juga anak2ku untuk maen sama dia. Bahkan sebagai ibu yang pendendam, aku bilang gini ke anak2ku,

“Selagi Richard ga mau jawab kalian manggil, ga usah lagi panggil. Ga usah lagi bicara. Dan ga usah lagi temenin dia.”

Coba pikir ya. Orang Cina itu ngerantau ke mana2. Ke negeri orang laen. Tapi selalu membentuk komunitas sendiri. Yang bikin Chinatown lah. Bikin perusahaan yang cuma nerima orang Cina sebagai karyawanlah. Bikin sekolah Cinalah.

Kenapa sih harus bikin eksklusif sendiri ? Kenapa sih, ga berbaur aja sama penduduk negara tersebut ? Bertemen dan bertetangga tanpa embel2 beda atribut ras. Oya, aku pernah denger, ada keluarga Cina yang tega ‘ngebuang’ anaknya kalo si anak nikah sama orang pribumi atau masuk agama Islam. Haiyaaa…

I don’t teach my sons to be racists. Aku ga usik2 ke-Cina-an si Richard. Dia yang rasis. Orangtuanya yang rasis. Mestinya mereka nonton film Gubra (yang merupakan sekuel dari Sepet). Sepet itu bahasa Melayu dari Sipit.

Aku masih inget tagline di akhir film Gubra :

The lamps are different. But, the lights is still the same

Read Full Post »

Yth : Raja MINYAK

Aku kira cuma BBM di Ind aja yang naek. Berhubung aku kalo baca koran lebih fokus ke rubrik lifestyle ketimbang berita dunia. Jadi aku kira cuma Ind aja yang rakyatnya tambah susah. Ternyata harga BBM di Jepang lebih dulu naek. Di South Africa juga. Di US apalagi. Aku baru tau itu pas baca blog temen SMAku.

Jadi penasaran juga jadinya. Siapa aja sih orang2 yang berkepentingan naekin harga minyak mentah dunia ini. Siapa mereka ya ? Lagi ngapain mereka sekarang ? Lagi senyum2 sambil liat orang sedunia pada kesusahan ?

Apa sih motif mereka naekin harga minyak mentah dunia ini ? Motif dagang semata apa udah nyangkut politik juga ?

Ada perasaan ga ya mereka ngeliat seluruh orang di dunia ini berkeluh kesah karena pengeluaran mesti nambah sementara pendapatan tetep segitu2 aja.

Hari ini di kompleks tempat aku tinggal mati lampu. Dari pagi sekitar jam 9. Sampe jam stengah 6 sore. Aku telepon kantor PLN di deket rumahku. Nanya. Kok tumben mati lampu ? Apa ada kerusakan alat ? Gitu aku nanya. Ternyata penjelasannya di luar perkiraan aku. Katanya, listrik terpaksa dipadamin gara2 mereka lagi defisit daya. Jadi, terpaksa ngurangi beban. Hmm .. pasti ini imbas BBM naek nih. Kalo ga salah sih, PLN di daerah sini nih jenis PLTD yang bahan bakarnya solar.

Trus, tadi blogwalking. Tapi lupa copas link blognya. Katanya, kemungkinan besar, September ntar BBM naek lagi. Waduh. Bener2.

Kenapa orang2 yang berkepentingan ngatur harga minyak mentah dunia ini ga ngusahain harganya stabil sih ? Kalo memang ga mungkin nurun lagi. Tega bener.

Sabaaar … Sabaar … Doa orang teraniaya akan dikabulkan. Jadi, marilah kita doain apa aja yang terbaik buat kita dan keluarga. Kalo buat mereka para penguasa harga minyak mentah dunia, terserah deh mo didoain apa. Yang jelas, yakin aja : doa kita -doa orang teraniaya- pasti akan dikabulkan Tuhan !

Read Full Post »

10 x 10 = ….

Ngomongin soal pembantu mah sama dengan jumlah perkalian di atas. Bukan sama dengan cepek. Jawabannya adalah .. “Cape deeeh ..”

Yah, begitulah, sejak pembantu yang udah 3 th ikut kita bulan kemaren nikah dan aku ga sreg sama yg ngegantiinnya, maka sekarang kami ga pake pembantu yg nginep lagi. Cuma ada si bibik yang bolak balik.

Hari2 kami tanpa pembantu ..

Day 1.

Adro dan Diero penasaran, kok aku nyuci piring mulu. Mereka ikutan. Thanks to film Teletubbies. Di salah satu episodenya yg ada di vcd, ada anak kecil yg nyuci piring2 maenannya. Dan kata Adro,

“Aku juga mau cuci piring. Bantuin mama. Kayak di film La-La itu. Tapi nanti beliin aku piring maenan itu ya, Ma .. ”

“Loh. Kalo udah pinter nyuci piring beneran, buat apa beli piring maenan. Yang maenan itu cuma buat belajarnya, biar kalo nyuci piring beneran ga pecah lagi. Nih, contoh, Adro dibeliin mobil maenan karena Adro belom bisa nyetir mobil beneran ..”

Diero liat, kok abang dibolehin nyuci piring. Diapun berisik ..

“Jadi adek nyuci apa dong …”

“Kalo adek, sendok2nya aja ya ..”

Tapi, karena berantem berebut sabun cuci piring, akhirnya aku bagi tugas mereka. Diero yang nyabun, Adro yg bilas. Dan aku yang nyusun ke rak piringnya. Sambil nyabun, Diero bilang ke aku,

“Ma, adek pinter. Bantuin orang muda.”

“Orang muda ? Maksud adek : bantuin orang tua kan dek ?”

Day 2.

Sudah pada bisa ke kamar mandi sendiri. Ga perlu ditemenin.

Dan ini adalah hari ke-4 .. apa ke-5 ya. Lupa. Dan we’re doing okay so far. Malah anak2 jadi pada mandiri. Bisa ini itu sendiri. Tinggal mberesin maenan yang masih belom pada mau. Kesimpulan sementara ; Demi kesehatan dan kecantikan kulit (ga migren dan jidat ga terus2an berkerut), aku ga perlu pake pembantu lagi.

Dan himbauan bagi para pembantu se-Indonesia : Wahai para pembantu .., ubahlah kepribadian dan cara berpikirmu. Walopun kalian dari kampung, coba biasain dengan lifestyle orang2 di kota. Walopun kalian cuma tamat SMP, berpikirlah layaknya para sarjana. Dan selalu pegang prinsip “Do the best”. Begitulah. Kalian pasti akan dicari oleh PRT hunter (yaitu org2 yg suka ngebajak para pembantu tetangga), dengan prospek gaji yang jauh lebih besar daripada rekan2 seprofesi kalian. Dan kalo ada para pembantu yang baca himbauan ini, selamat. Berarti Anda adalah pembantu abad ini yang mengikuti perkembangan teknologi untuk menambah wawasan dengan cara web-surfing. Selamat sekali lagi. Silahkan hubungi no telp 021 .. sekian sekian .. sekian sekian ..

Read Full Post »

Older Posts »