Feeds:
Posts
Comments

Aku dan MATT MULLENWEG

Karna berbagai alasan basi, aku telat nulis tentang Wordcamp, 1st Annual Conference di Indonesia yang diadain sama WordPress.

Thanks to Riky, dia udah nulis yang lengkaaaap banget. Jadi aku tinggal nulis bagian2 yang ga penting dan fully narsis. 😉 

Okeh. Sekarang mulai menulis …..

Setelah pindah nge-blog dari BlogFriendster ke WordPress, baru kali ini aku denger ada Wordcamp yg diadain sama wordpress. Tapi, ternyata emang bener baru kali ini. Judulnya aja ternyata 1st Annual Conference Wordcamp.

Tadinya emang aku udah minat pengen ikut. Karena biasanya acara2 gini nih nambah ilmu skaligus nambah temen. Ternyata emang akhirnya aku jadi ikut. Horeee … ! Asiknya lagi, dengan full support dari komunitas Wongkito. Jadilah, aku dan Riky yang dateng sebagai utusan WK.

 

img_40301

Aku dan Riky pas break lunch hour (aduuuh .. udah deh, Ky .. maksa banget mejengin pin WK. ga keliatan tulisannya tuh .. 😉  )

Sesi pertama diisi oleh Nanda yg ngebahas Digital Influence. Menarik ngeliat gimana era digital sudah mengubah segala aspek. I wish someday para caleg akhirnya pake fully digital facility untuk promosi diri. Jadi kita ga perlu liat poto2 senyum palsu para caleg lagi di sepanjang jalan.

Sesudah lunch, acara diisi oleh Matt. Matt yg gede di Texas selama 20 th trakhir ini, tp dia ga ada logat Texas sama sekali, bawain presentasi tentang asal usul dia create wordpress sama temen2nya. Dari WP jadul banget sampe versi 2.7 sekarang ini. Dia dan tim nya tetep kerja keras buat bikin versi yg lebih asik lagi untuk di launch tahun ini sebagai WP 2.8.

Kenyataan bahwa user yg nge-blog pake bahasa Indonesia ternyata jumlahnya adalah terbanyak no 3 dunia (setelah bahasa Inggris dan Spanyol) adalah kenyataan yg membanggakan. Ternyata negara kita adalah negara yang berpenduduk banyak, tp udah pada melek teknologi.

Ehmm … ya gitu deh .. sedikit yang bisa dibahas dari Wordcampnya. Yang penting adalaaah … poto2nya dong …. heheheh … Jangan iri yeee… liat poto dua temen akrab ini … 😉

img_4035Ini poto reuni temen lama  dengan Matt di luar gedung Erasmus Huis, Kuningan, Jakarta

Keterangan poto :
Yang bule : Matt Mullenweg. Founder WordPress. Young Entrepreneur terkaya no 12 sedunia (per November 2008). Ramah. Tidak Sombong. Dan mungkin gemar menabung.
Yang tampang Asia : Aku. Gemar menabung juga … 😉

Dari Caleg Ke WORDCAMP

Sesudah akhir tahun kemaren aku dan keluarga ke Palembang dalam rangka mudik skaligus liburan, kok ya rasa2nya sampe sekarang masih liburaaan aja. Bener2 ga ada ide buat nulis apa .. gitu. I blame it ke poto2 narsis para caleg yang bertaburan di sepanjang jalan dari Cikarang, Merak, Lampung sampe Palembang. Terus terang, pusing aku liat gaya potonya. Pa lagi liat salah satu caleg cewe (yang masih muda), yang senyum ramah tapi gaya busananya kaya mo show dangdut. Pake baju kebaya tipis warna item. Weeew … Hari gini pake kebaya tipisss ??? Warna item, lagi ! Please deh …

Ya sudahlah. Mungkin mereka cuma ngambil moment yang tepat aja. Kapan lagi sih bisa sembarang naro poto diri segede gaban di tiap sudut kota gitu ?

Well, I’ve got a good news from Nike. Oya, sempet ketemu Nike waktu aku nemenin ayukku ke Palembang Indah Mall. Sayangnya aku ga bisa ikut kopdar WK di Soto Ambengan pas tahun baru. Udah bener2 kecapean karena udah mondar mandir selama seminggu, dari satu rumah makan ke rumah makan laen, makan masakan Palembang, for the old times sake. Rada mabok duren juga sih. 😉

Eh, belom cerita good newsnya apa ya ? Gini, Nike nawarin tiket WordCamp. Mungkin karena utusan WK dari Palembang ga ada yg bisa ke Jakarta tgl 17-18 Januari. Makanya jadi rejeki buat anggota WK yg di Jakarta. Sip. Tx a lot WK and Nike ! You’re rock !

That’ll be my plan on that days. I’ll attend the Wordcamp and meet Matt Wullenweg, WordPress founder. See you there.

Tokoh FIKTIF ?

Udah tiga minggu novel Laskar Pelangi hard cover kegeletak aja di rak buku, masih berbungkus plastik, sejak aku beli. Maksudnya sih, emang cuma buat koleksi doang. Since yg soft cover udah aku baca dan kemudian aku hibahin buat keponakanku, si Muthia. Akhirnya, kemaren, itu buku aku baca2. Ternyata ada edit sana sini. Timingnya sudah jelas. Kapan kejadiannya. Apakah di SD atau SMP.

Ternyata lagi, ada bonus VCD Andrea Hirata di acara kick Andy.

Baca baca .. nonton nonton … Pertanyaan yang terus ngambang muncul lagi. Mana si Lintang ? Di Kick Andy, si Syahdan dan Bu Mus datang. Terus, di screen, ada interview dengan Mahar, Harun, A Kiong, Kucai, dan Samson.

Nah .. mana Lintang ??

Si tokoh Lintang yang udah bikin keningku berkerut2 mbaca istilah2 science di novel tebal. Yang bikin aku keheran2. Apa iya, pertanyaan untuk cerdas cermat SMP di pulau Belitung udah setinggi itu ? Lah. Aku yg SMPnya di Palembang, ibukotanya Sumsel aja ga pernah nemu soal2 serumit itu kok. Kebanyakan, istilah2 science itu aku pelajari setelah SMA dan kuliah.

Trus, kenapa sih, tega2nya Bapaknya Lintang nyuruh anaknya nggowes sepeda 80 km tiap hari (Jakarta – Cikarang aja cuma 35 km). Emang ga ada ya sekolah laen yang lebih deket ? Kalo emang iya, kenapa cuma Lintang ? Kemana ya anak2 kecil tetangga si Lintang pergi sekolah ? Masa di kampungnya itu cuma dia aja yang sekolah ? 

Well, karena penasaran. Aku search dengan keyword “dimana lintang laskar”. Malah nemu beberapa site ini ..

Interesting ..

 

http://gedeblog.net/2008/10/16/fakta-laskar-pelangi.php

http://movie.detikhot.com/read/2008/11/08/143203/1033513/229/laskar-pelangi-fiktif-atau-nyata

http://movie.detikhot.com/commentpaging/2008/11/08/175707/1033606/229/3/andrea-hirata-saya-akan-luruskan

http://movie.detikhot.com/read/2008/11/08/122756/1033462/229/dituding-pembohong-andrea-hirata-minta-bukti

 

Kalo emang tokoh Lintang itu fiktif .. ya gapapa sih .. namanya juga novel. Dan se-enggak2nya, kalo emang cuma fiktif, bisa menguap juga jengkel aku sama temen2 dan gurunya si Lintang yang udah ngebiarin dia D.O dari SMP padahal dia udah nyumbang piala buat sekolahnya.

Nah, kalo tokoh Lintang itu emang bener ada … yo yo man .. ! Keluarlah dari persembunyianmu, kawan ! Tau ga ? SeIndonesia tu penasaran sama kamu !

Kembar GADUNGAN

Hari ini. Kami nambah umur. Jadi 30 something .. (don’t ask that  exact ‘something’ number, please). 

Aku ga sendirian bertambah umur setahun. Ada yg senasib dg aku. Ais, keponakanku. Anak sepupu jauhku. Tapi, aku dan ponakanku udah jadi temen maen sejak kecil. Sampe sekarang.

Setiap tanggal 11 Des, udah jadi tradisi bagi kami untuk saling ngucap ‘Slamat Ultah’. Oh, well, tahun ini aku ga precisely ngucap itu. Aku tadi subuh kirim dia sms “Slamat tambah tuwa. Dan selamat menempuh krisis paruh baya”.

Setelah saling ucap via sms dan nelepon, Ais akan nerusin .. impas ya. ga pake kado. Dan aku akan ngusulin berbagai macam usul yg pasti akan ditolaknya. 

Tahun kemaren aku usul untuk saling traktirin. Tapi dia, karena secara silsilah – statusnya lebih rendah (keponakan), dia yang mestinya nraktir aku makanan yg lebih mahal. Pagi ini aku usul, peraturan ‘impas’ itu harus diubah. Dimulai tahun ini. Tahun ini Ais yg kasih aku kado. Dan tahun depan, aku belom tentu kasih dia kado. 😉

Aku sering bilang kalo aku bisa baca pikirannya. Secara kami ini adalah ‘kembar’. Tapi, Ais sambil cekakakan sering bilang kalo itu adalah lebih ke suara isi hatiku ketimbang isi pikirannya.

Sifat kami mirip. Tapi, karna aku lahir pagi dan dia menjelang maghrib, maka dosis sifat itu jadinya lebih banyak di Ais. Contoh : aku pemarah. Tapi dia lebih pemarah, cenderung meledak2. Untuk urusan hantu2, aku penakut. Tapi dia lebih penakut, cenderung paranoid norak. Aku ga terlalu suka nonton tipi. Dia lebih lagi, nyaris ga pernah sama sekali nonton tipi. Apalagi ya. Banyak lah.

Tapi di keluarga kami, bukan cuma kami berdua yang ulang tahun barengan. Ada lagi. And this could be freak. Totally freak. 

– Ulang tahun Adro, anak sulungku, sama dengan ulang tahun Mamanya Ais yang aku panggil Yuk Yati.

– Ulang tahun Diero, anak bungsuku, sama dengan ulang tahun anak sulung Ais, si Arifin.

– Ulang tahun my hubby sama dengan ulang tahun anak kedua Ais, si Nada.

Jadi, istilah impas bae ye .. yang sering didengungkan Ais setiap salah seorang dari anggota keluarga kami ulang tahun memang ada benernya ….

Ah, sudah ah. Kepanjangan. Tadi aku cuma mau nulis :

crop-tuti1  

       Happy b’day to us ….     

Ga NYAMBUNG

Buku keempat dari tetraloginya Andrea Hirata baru aja aku selesaiin. Dari pertama liat deretan judul keempat bukunya dan gambar di covernya, aku nyangka buku yang ini bakalan ngebahas tentang seorang gadis pemain biola anaknya Mak Cik Maryamah, yang udah disinggung sedikit di buku kedua.

Nyatanya, buku ini cuma sedikit banget ngebahas si pemaen biola itu. Dan (rasanya) cuma dua kali menyebut nama Maryamah (Karpov).  Buku ini lebih banyak ngebahas suasana kampung dimana si Ikal tinggal. Tentang penduduknya, karakternya, adat istiadat dan kebiasaannya.

Gaya nulisnya juga sedikit beda. Baca buku ini udah bukan kaya baca novel. Tapi lebih kaya lagi ngebaca buku harian seseorang. Karna gaya bahasanya yang cenderung menyapa para pembacanya. A little bit uncomfortable. Soalnya, biasanya, diary orang itu kan private. Bukan sengaja dipaparin. Jadi, baca ‘diary’ Andrea Hirata kali ini kaya serasa udah ngobrak abrik privacy-nya.

Kalo buku pertama ttg perjuangan anak orang susah untuk bisa sekolah. Buku kedua tentang perjuangan yang sama, tapi di masa remaja. Buku ketiga tentang usaha Ikal mengejar pendidikan sampai ke luar negeri sekaligus bertualang ke Eropa, Afrika dan Rusia (bertualang sekaligus mencari si pacar pertama). Maka buku ke-empat ini adalah tentang Ikal yang telah berhasil dalam perjuangannya mengejar pendidikan tapi gagal memperjuangkan cintanya.

Tetap. Kisah perjalanan hidupnya ga biasa. Banyak anehnya. Atau dia aja yg pinter merekam mozaik-mozaik hidupnya hingga bisa jadi kisah hidup yg menarik, lucu, sekaligus tragis.

Tapi, kalo bisa diubah, mending diganti deh judul bukunya. Karna, IMHO (In My Humble Opinion), isi bukunya totally ga cocok sama judulnya.

Tapi, asli, aku ngakak guling2 sampe keluar air mata begitu baca tentang si Mahmuddin Pelupa yang ngumumin berita kematian. 🙂

Dan, menyenangkan, bisa tau kalo akhirnya ternyata hidup Lintang so far so good. 😉  

Karena ini adalah buku terakhir dari tetralogi. Keliatannya yang bisa aku simpulin setelah baca keempat buku ini adalah

Bahwa .. seseorang memang harus berjuang mati2an untuk mendapat apa yang diinginkan (pendidikan, uang, cinta, dll).

Tapi, tetap, Tuhan yang menentukan …

Blogging For SOCIETY

Kemaren aku ikutan PestaBlogger ’08. It’s my first time since I’m blogging. Jadi aku ga punya comparison seperti apa acara serupa yg diadain tahun lalu.

Aku tadinya daftar sebagai individu. Ternyata begitu sampe ke gedung BPPT di Jl. Thamrin JakPus, ketemu dengan rombongan komunitas dimana aku gabung selama ini : Wongkito dari Palembang. Akhirnya aku gabung sama2 mereka.

img_3802

::: poto2 di pintu depan setelah ngambil goodie bag :::

Awal2nya yaaa.. standar lah ya dengan acara2 seremonial laen yg diawali dengan beberapa kata sambutan. Hoaaheemm ….

 

img_38041

:::enam orang perwakilan Wongkito, di tribune atas:::

img_38061

::: yang bosen dan ngantuk dan nyenyak waktu acara pidato kata sambutan :::

Acara mulai kerasa seru ketika para blogger asing yang diundang, pada share mengenai pengalaman mereka selama jadi tamu Pesta Blogger 2008 ini. Siapa aja tamunya ? Ada di sitenya Pesta Blogger.

Tapi yang lebih seru lagi setelah para peserta dibagi2 jd kelompok2 yang lebih kecil sesuai dengan minat masing2. Aku gabung ke room yang ngebahas Traveller’s Blog. Weeew .. seru banget. Speakernya asik2. Ada Anthony B dari Brisbane/Aussie, Mike Aquino dari Philippine, Trinity si Indonesian who lived in Philippine, Nila Tanzil si Indonesian who lives in Singapore, dan Mark yang adalah an American chef.

Mereka share pengalaman2 mereka dan juga tips2 yang diperluin selagi travelling dan .. about blogging tentunya.

:: It would be better if we can stay with locals when we visit a place, kata Anthony, si backpacker.

:: Suatu kisah perjalanan akan menarik terutama jika ada sentuhan personalnya, kata Trinity, si Naked Traveller. (oh, btw, kenapa ‘Naked’ ? Ternyata itu adalah plesetan dari Nekad !) 😆

:: Stop worrying. Just write everything you want to write on your blog, kata Nila Tanzil.

:: Indonesia has many beatiful places to be visited. You can start from your own place, saran Mark.

Oya, ada banyak tanggapan dan saran juga sih dari Departemen Pariwisata dan juga http://www.indonesia.travel  yang .. ehem .. kepanjangan banget kalo mau diurai semua di sini.

Selesai acara, apalagi kalo bukan poto2. Aku poto2 sama Nila Tanzil, yang ternyata adalah diver (pantes warna kulitnya ‘eksotis’) 😉

 

img_3809

Acara terakhir adalah acara bagi2 doorprize. Karena sepanjang sejarah, aku ga pernah berhasil yang namanya menang undian kaya gini, maka, dengan optimis, aku pulang dan ga ikutin acara ini sampe slesai.

Well, selamat dan sukses selalu deh untuk para penyelenggara dan panitia hingga acara ini bisa berlangsung dengan meriah. Ehmm .. buat para bloggers dari berbagai komuniti se-Indonesia …. keep on blogging, friends ! Dan ..sampe ketemu di Pesta Blogger 2009 yaa … 😉

Isi Kelepeh

O yea. Blog berantai. Mbuka jati diri lewat sesuatu yang paling privasi : dompet.

img_3732

Dompet yang aku pake hari ini adalah dompet putih. Biar matching dengan tas putih yang kupake sehari2. Oh ? Ado yg nanyo sepatu aku ? Bukan … ! Aku bukan rombongan sepatu putih dari Kayu Agung itu ! 😉

Alkisah, dompet ini adalah hadiah dari kawanku, si Okta, yang tinggal di Amrik. Dio ngasih dompet ini pas dio ulang tahun Oktober kemaren. Hehehe.. kebalik yo. Mestinyo aku yg kasih kado. Dak papo lah. Kebeneran Okta lagi baek. Dak baek kan kalo aku nak nolak niat baek Okta untuk ngasih aku dompet bermerk mak itu .. (The true story is .. aku tadinyo nak nitip beli dompet / tas di sano. tp, si Okta omong : yo sudah, gek kukirim .. dak usah bayar.)  *weeew … kebeneran !* 😉

img_37341 img_37351

Isi dompet aku yooo .. samo bae lah dengan Nike yang ngasih pe-er ini. Standar lah. Duwit, kartu2 debit samo kredit, kartu2 member sebagai tando kaum sosialita, dan berbagai kertas remeh temeh laennyo, plus pena. Oh, samo poto. Poto kami berempat yang minggu kemaren kecentilan bedempet2an bepoto di photo box di mall deket rumah.

Dem. Enough exposing my wallet. Now it’s time to observing other’s. Hmm .. bingung. Nak ngasih tugas ke sapo ye biar bongkar dompetnyo. Secara budak2 wongkito nih la pado bongkar2 dompet galo di blog masing2.

Yo udahlah. Aku kasih tugas ini .. ke … Adro ! Horeee … 

Selayaknya seorang ibu er-te yang merangkap seluruh tugas termasuk jadi guru kursus buat anak2nyo, makonyo tugas Adro inipun aku bantu selesaike.

Inilah dompet Adro. Yang masih kelas 1 SD tapi la ribut nak bedompet cak kawan2 sekelas2nyo.

img_3743

Isinyo hari ini cuma poto, poto dan poto. Disempel2in di sikok tempat selipan. Jadi dak galo2nyo keliatan. Duwit dak katek. Soalnya la dipake jajan maenan di sekolahnyo.

Kesimpulannyo apo ye, stelah bongkar2 dompet ? Dompet mencerminkan kepribadian ? Yak. Mendekati lah, caknyo.

Kalo kepribadian aku tu .. mungkin … sebagai wong yang gemar jadi member berbagai store / apotik / cafe, dengan prinsip .. sejar la .. dapet poin, gek poinnyo pacak dituker samo centong plastik.

Kalo kepribadian Adro .. lebih cocok kalo disebut sebagai lelaki legally jomblo. Yang ngakunyo punyo pacar tapi dak punyo poto si pacar di dompet. 😉

Now, check out your wallet. Apakah sudah dompet : gue banget ?

p.s.

on the second thought .., aku nak kasih pe-er ke wiwik, rika, april dan paula buat mbongkar dompetnyo di blog masing2. kalo ada waktu, hmmm .. dompet my hubby jg lah. walopun isinya la ketauan. kan aku cek tiap hari … oooopss … :mrgreen: